INFAK SEBAGAI GANTI RUGI ATAS KETERLAMBATAN ANGSURAN DI BMT ( STUDI KASUS DI BMT SUBULUSSALAM SLEMAN)

ERMA WINARTI , NIM. 08380048 (2012) INFAK SEBAGAI GANTI RUGI ATAS KETERLAMBATAN ANGSURAN DI BMT ( STUDI KASUS DI BMT SUBULUSSALAM SLEMAN). Skripsi thesis, UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA.

[img]
Preview
Text
BAB I, V, DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (2MB) | Preview
[img] Text
BAB II, III, IV.pdf
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (662kB)

Abstract

Baitul ma>l wattamwil (BMT) merupakan lembaga keuangan yang berbasis syariah.BMT merupakan keuangan mikro syariah yang banyak diminati oleh masyarakat golongan menengah kebawah. Dalam memberikan pinjaman ataupun pembiayaan, tidak jarang terjadi kemacetan.Para nasabah enggan atau sulit ketika harus membayar angsuran pembiayaan yang dilakukan. Untuk menanggulangi kesulitan penarikan angsuran, setiap BMT memiliki metode masing-masing. Salah satu metode yang digunakan oleh BMT adalah memberlakukan denda terhadap para nasabah yang terlambat atau sulit untuk membayar. Namun di BMT Subulussalam, denda di sini dikatakan sebagai infak. Dengan kata lain infak sebagai ganti rugi atas keterlambatan pembayaran. Apakah penggunaan istilah infak sebagai ganti rugi atas keterlambatan sudah sesuai dengan hukum Islam? Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah penggunaan istilah infak ini sudah sesuai dengan prinsip-prinsip muamalah, apakah dengan digunakannya infak ini bisa menyelesaikan pemasalahan kredit macet tersebut. Hasil ini juga dapat menunjukkan kepada masyarakat agar lebih menilai dan menimbang lembaga keuangan syariah, sebelum melakukan transaksi pembiayaan di dalamnya. Dalam menganalisis permasalahan ini, peneliti menggunakan teori denda seperti yang BMT lain gunakan pada umumnya. Teori denda ini mengacu pada fatwa DSN:17/DSN-MUI/2000 tentang ganti rugi. Disamping itu, penyusun menggunakan pendekatan prinsip-prinsip muamalah, serta wawancara terhadap pihak-pihak terkait. Semua ini dilakukan agar mendapatkan informasi yang sebanyak mungkin. Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa, ada 4 faktor yang melatarbelakangi penggunaan istilah sebagai ganti rugi. Faktor tersebut adalah faktor historis, sosiologis, yuridis, dan ekonomi. Dari keempat factor tersebut dapat disimpulkan bahwa penggunaan istilah infak tidak sesuai dengan prinsip-prinsip muamalah. Dengan digunakannya istilah infak ini telah menyalahgunakan makna infak itu sendiri.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Drs. Mochamad Sodik, S.Sos., M.Si.
Uncontrolled Keywords: INFAK, GANTI RUGI, ANGSURAN
Subjects: Muamalat
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Muamalah (S1)
Depositing User / Editor: Miftakhul Yazid Fuadi, SIP.
Date Deposited: 14 Mar 2014 07:30
Last Modified: 08 Jun 2016 05:57
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/10499

Actions (login required)

View Item View Item