RELASI SOSIAL ULAMA NU DAN MUHAMMADIYAH PEKALONGAN DALAM PROSES PASCA PILKADA (STUDI KASUS GAMBAR MESUM QOMARIYAH-PONTJO)

MUH. SYAFIK - NIM. 03541453-02, (2008) RELASI SOSIAL ULAMA NU DAN MUHAMMADIYAH PEKALONGAN DALAM PROSES PASCA PILKADA (STUDI KASUS GAMBAR MESUM QOMARIYAH-PONTJO). Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

[img]
Preview
Text (RELASI SOSIAL ULAMA NU DAN MUHAMMADIYAH PEKALONGAN DALAM PROSES PASCA PILKADA (STUDI KASUS GAMBAR MESUM QOMARIYAH-PONTJO))
BAB I, BAB V, DAFTAR PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img] Text (RELASI SOSIAL ULAMA NU DAN MUHAMMADIYAH PEKALONGAN DALAM PROSES PASCA PILKADA (STUDI KASUS GAMBAR MESUM QOMARIYAH-PONTJO))
BAB II, BAB III, BAB IV.pdf - Published Version
Restricted to Repository staff only

Download (1MB)

Abstract

Kasus menarik muncul dari gegap gempita perhelatan Pilkada langsung perdana Kabupaten Pekalongan 2006. Menjelang momentum pemilihan, publik dikejutkan oleh peredaran gambar-gambar tak senonoh dengan dua aktor yang berwajah mirip dengan Dra. Qomariyah, M.A, dan Ir. Wahyudi Pontjo, M.T, pasangan kandidat Bupati-Wakil Bupati Pekalongan. Awalnya mayoritas masyarakat mengasumsikannya sebagai upaya fitnah dan character assasination terhadap figur Qomariyah-Pontjo. Tak ayal keduanya malah sukses memenangkan Pilkada dan memimpin Kab. Pekalongan. Namun perkembangan persidangan perkara gambar mesum seolah membenarkan muatan gambar (perselingkuhan). Kontroversi sosial politik berkembang. Integritas moral Bupati-Wabup dipersoalkan. Uniknya sebagai kota SANTRI dengan penduduk hampir 100 % memeluk Islam, masyarakat, termasuk elit keagamaannya (ulama), tampak tidak cukup memedulikan perkara ini,. Dua ormas Islam terbesar di Pekalongan yaitu NU dan Muhammadiyah pun tidak berikhtiar melakukan klarifikasi secara terbuka. Karenanya, penelitian ini mencoba menguak bagaimana pola relasi sosial ulama NU dan Muhammadiyah pasca munculnya tuduhan tindak amoral. Juga menyibak faktor-faktor yang mempengaruhinya, dan tindakan sosial mereka atas kasus ini. Riset ini mengkaji pemikiran dan tindakan sosial politik individu yang bersifat intrasubyektif dan intersubyektif dari aksi dan interaksi sosial. Metode riset adalah kualitatif dengan teknik analisis mikroskopik. Teori yang digunakan sebagai landasan analisis ialah kombinasi antara teori relasi Islam dan politik dengan relasi ulama dan politik (pemerintah) dalam kerangka interaksionisme simbolis. Riset ini menemukan variasi relasi sosial ulama NU dan Muhammadiyah Pekalongan terdiversifikasi dalam lima pola: 1) Antagonistis (menolak-pasif, kritis); 2) Reseptif (mutlak menerima, semiliberal)); 3) Konservatif berbasis primordial (inkar kasus-mendukung penuh, integratif); 4) Pasif konstitutif (pasrah kepada konstitusi, strategis); dan 5) Pasif Antagonistis (hati-hati dan menolak bersyarat).

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Pembimbing I : Dr. M. Amin, Lc., M.A. ; Pembimbing II : Dr. Munawwar, M.Si.
Uncontrolled Keywords: Relasi Sosial, Ulama, NU, Muhammadiyah
Subjects: Sosiologi Agama
Divisions: Fakultas Ushuludin dan Pemikiran Islam > Sosiologi Agama (S1)
Depositing User / Editor: Miftakhul Yazid Fuadi, SIP.
Date Deposited: 07 Jun 2012 09:02
Last Modified: 02 Nov 2016 06:15
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/1323

Actions (login required)

View Item View Item