PERUBAHAN TRADISI ZIARAH KUBUR DI KAMPUNG MAHMUD DESA MEKARRAHAYU KECAMATAN MARGAASIH KABUPATEN BANDUNG

EULIS TUTI SUMIATI - NIM. 01120581 , (2009) PERUBAHAN TRADISI ZIARAH KUBUR DI KAMPUNG MAHMUD DESA MEKARRAHAYU KECAMATAN MARGAASIH KABUPATEN BANDUNG. Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

[img]
Preview
Text (PERUBAHAN TRADISI ZIARAH KUBUR DI KAMPUNG MAHMUD DESA MEKARRAHAYU KEC. MARGAASIH KABUPATEN BANDUNG)
BAB I, BAB V, DAFTAR PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (948kB) | Preview
[img] Text (PERUBAHAN TRADISI ZIARAH KUBUR DI KAMPUNG MAHMUD DESA MEKARRAHAYU KEC. MARGAASIH KABUPATEN BANDUNG)
BAB II, BAB III, BAB IV.pdf - Published Version
Restricted to Repository staff only

Download (437kB)

Abstract

ABSTRAK Keanekaragaman suku bangsa dengan budaya diseluruh Indonesia merupakan kekayaan bangsa yang perlu mendapatkan perhatian khususnya kebudayaan yang didukung oleh masyarakat. Setiap suku bangsa mempunyai budaya yang khas yang membedakan jati diri mereka dari suku lain. Perbedaan ini akan tampak nyata dalam gagasan-gagasan dan hasil karya yang akhirnya dituangkan melalui interaksi individu, kelompok dan sekitarnya. Keanekaragaman suku dan budaya di Indonesia inilah yang mendorong penulis untuk meneliti sebuah komunitas suku sunda. yang berada di Bandung, yaitu masyarakat Kampung Mahmud yang berkaitan dengan perubahan keagamaan khususnya dalam ziarah kubur. Diketahui bahwa pendiri Kampung Mahmud adalah Sembah Eyang Abdul Manaf. Konon dia masih keturunan wali Cirebon yakni, Syarif Hidayatullah. Menurut masyarakat setempat pendirian Kampung Mahmud, diperkirakan berlangsung sekitar abad 15 Masehi. Sejarah pendiriannya dimulai sejak Eyang Abdul Manaf meninggalkan kampung halamannya menuju ke Mekkah dan untuk beberapa lamanya dia menetap di sana. Sampai pada suatu saat dia memutuskan kembali ke tanah aimya. Sebelum pulang dia berdoa secara khusus disatu tempat yang dinamakan Gubah Mahmud, dekat Masjidil Haram. Dalam doanya dia memohon petunjuk agar dapat kembali ke tempat yang tidak akan tersentuh oleh penjajah. Kemudian petunjuk yang diyakininya sebagai ilham mengisyaratkan bahwa dia akan tinggal di tempat yang berawa. Sesampainya di taanah air, sesuai dengan petunjuk yang didapatkannya di Gubah Mahmud, dia segera mencari rawa dan pencariannya berakhir saat ditemukannya lahan rawa yang terdapat dipinggiran sungai Citarum, lambat-laun lahan yang semula rawa telah menjadi lahan yang layak untuk sebuah perkampungan, dan kampung tersebut kemudian diberi nama Kampung Mahmud, nama yang sama dengan Gubah tempat Eyang Manaf berdoa ketika berada di Mekah. Pada masyarakat Kampung Mabmud, kehidupan religinya diisi oleh dua hal. Pertama, keyakinan mereka yang kuat terhadap agama Islam. Kedua, kepercayaan mereka yang tidak kalah kuatnya terhadap keberadaan nenek moyang atau leluhur mereka yang dinamakan karuhun. Keagamaan masyarakat dalam skala yang lebih luas berada di bawah komando para tokoh agama. Sedikitnya saat mi ada empat tokoh agama di Kampung Mahmud yang masih memiliki hubungan kerabat yang dekat dengan pendiri Kampung Mahmud. Peran mereka pun cukup dominan dalam membina masyarakat dibidang keagamaan, dalam hal ini masyarakat Kampung Mahmud memiliki kebiasaan menziarahi tiga makam yang dianggap keramat terutama makam Eyang H. Abdul Manaf. Mereka datang untuk mendoakan nenek moyangnya sendiri. Selain itu, adakalanya kedatangan mereka juga disertai satu keinginan yang sifatnya sangat pribadi. Mereka merasa yakin keinginannya akan lebih didengar oleh Yang Maha Kuasa karena dibantu oleh leluhurnya. Bagaimanapun juga leluhur mereka adalah orang yang saleh dan dicintai oleh Allah. Kebiasaan menziarahi makam keramat, ternyata bukan milik penduduk Kampung Mahmud saja, melainkan juga dilakukan oleh orang dan luar Kampung Mahmud, ada juga yang datang dan kampung jauh, seperti Tasikmalaya dan Ciamis. Mereka datang untuk mendoakan leluhur yang dikeramatkan, namun tidak sedikit pula dan mereka yang datang dengan tujuan tertentu. Walaupun sampai sekarang masyarakat Kampung Mahmud masih kuat memegang teguh adat dan tradisi bukan berarti mereka masyarakat yang statis. Dahulu masyarakatnya cenderung menjaga tradisi, tetapi seiring dengan perkembangan zaman, sekarang Kampung Mahmud sudah mengalami perubahan-perubahan dan menerima pengaruh dari luar yang sekiranya tidak merubah kehidupan adat istiadatnya. Misal, perubahan yang terjadi dalam kebiasaan berziarah. Berdasarkan data sementara yang diperoleh tradisi ziarah kubur di Kampung Mahmud mengalami perubahan seperti dalam pelaksanaan ziarah kubur itu sendiri, tradisi ziarah kubur yang dulunya dijadikan sebagai sarana islamisasi namun lambat-laun tempat ini bukan saja digunakan untuk berziarah tapi dimanfaatkan pula untuk tempat wisata dan kegiatan ekonomi liannya. Kampung Mahmud, sebagai sebuah tempat tinggal kornunitas orang Mahmud dengan berbagai keunikan budayanya, menurut penulis hal ini sangat unik untuk dikaji. Masyarakat yang kuat mernegang teguh adat leluhur tapi tetap menerima Islam sebagai agama dan melaksanakan hukum agarna sesuai dengan caranya sendiri. Kondisi geografi yang terpencil turut menjaga tradisi dan budayanya, meskipun perubahan diterima namun masih dalarn batas-batas tertentu. Dalam hal ini maka sebagai sarana untuk mendukung perielitian penulis menggunakan pendkatan antropologi., pendekatan antropologi menguangkapkan nilai-nilai yang meiatar belakangi prilaku, status, system kepercayaan yang mendasari pola hidup, dan lain sebagainya. Untuk mendukung pendekatan dan latar belakng di atas, maka dalain hal mi penulis rnenggunakan teori difusi Wilhelm Schmidt yang seorang guru besar antropologi dari Austria. Teori ini dipilih karena, bahwa terjadinya perubahan tradisi ziarah kubur karena adanya penyebaran unsur-unsur baru sebagai hasil proses sosial yang terjadi di masyarakat. W. Schmidt juga mengatakan bahwa terjadinya perubahan budaya disuatu daerah karena adanya penyebaran atau difusi unsur-unsur kebudayaan.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: PEMBIMBING: DR. MAHARSI, M.HUM
Uncontrolled Keywords: Tradisi, ziarah kubur, Kampung Mahmud
Subjects: Sejarah Peradaban Islam
Divisions: Fakultas Adab dan Ilmu Budaya > Sejarah Kebudayaan Islam (S1)
Depositing User / Editor: Miftakhul Yazid Fuadi, SIP.
Date Deposited: 04 Jul 2012 14:14
Last Modified: 21 Dec 2016 02:14
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/1648

Actions (login required)

View Item View Item