TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP PENGALIHAN OBJEK JAMINAN FIDUSIA PADA PASAL 23 AYAT (2) UNDANG-UNDANG NOMOR 42 TAHUN 1999 TENTANG JAMINAN FIDUSIA

ULY FADLILATIN MUNA’AMAH, NIM. 11380076 (2015) TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP PENGALIHAN OBJEK JAMINAN FIDUSIA PADA PASAL 23 AYAT (2) UNDANG-UNDANG NOMOR 42 TAHUN 1999 TENTANG JAMINAN FIDUSIA. Skripsi thesis, UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA.

[img]
Preview
Text (TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP PENGALIHAN OBJEK JAMINAN FIDUSIA PADA PASAL 23 AYAT (2) UNDANG-UNDANG NOMOR 42 TAHUN 1999 TENTANG JAMINAN FIDUSIA)
BAB I, V, DAFTAR PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (4MB) | Preview
[img] Text (TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP PENGALIHAN OBJEK JAMINAN FIDUSIA PADA PASAL 23 AYAT (2) UNDANG-UNDANG NOMOR 42 TAHUN 1999 TENTANG JAMINAN FIDUSIA)
BAB II, III, IV.pdf - Published Version
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (1MB)

Abstract

Jaminan fidusia merupakan perjanjian ikutan atau tambahan (accessoir) dari perjanjian pokok berupa utang piutang. Kemunculan jaminan fidusia akibat kekurangan dari sistem gadai yang dianggap belum sepenuhnya menjawab kebutuhan masyarakat untuk mendapatkan piutang karena adanya penahanan barang yang dijaminkan. Setelah diterapkannya jaminan fidusia, para pencari kredit merasa terbantu dengan sistem jaminan fidusia yang tetap memberikan penguasaan secara fisik atas benda yang dijaminkan. Adapun jaminan fidusia disebut dengan Fiduciare Eigendom Overdracht (Penyerahan Hak Milik Secara Kepercayaan), dengan penyerahan barang jaminannya secara Constitutum Posessorium (penyerahan kepemilikan benda tanpa menyerahkan fisik benda sama sekali). Penerimaan jaminan fidusia di Indonesia sebenarnya telah sejak lama yakni pada saat Arrest Hoge Raad 1929 (Belanda), sedangkan peraturannya baru dibuat tahun 1999 dengan bukti adanya Undang-Undang Nomor 42 Tahun 1999 tentang Jaminana Fidusia. Salah satu pasal didalam undang-undang tersebut yakni Pasal 23 ayat (2) melarang adanya pengalihan objek jaminan fidusia yang dilakukan oleh pemberi jaminan fidusia (debitur) atas benda bukan persediaan perdagangan (inventory) yang lazim dipindahkan, namun dengan syarat pengalihannya mendapatkan persetujuan atau izin tertulis hanya kreditur (penerima jaminan fidusia). Berdasarkan adanya syarat tersebut, timbul pertanyaan mengapa yang dibutuhkan hanyalah izin tertulis atau persetujuan dari kreditur. Selain itu, bagaimana tanggung jawab debitur setelah terjadi pengalihan. Maka, dengan menggunakan akad ḥawālah dirasakan sesuai untuk menganalisis konsep pengalihan objek jaminan fidusia sebagai pengalihan utang (oper kredit) dengan cara penggantian debitur lama (muḥīl) dengan debitur baru (muḥāl ‘alaih). Adapun jenis penelitian ini, menggunakan penelitian pustaka (library research), yang bersifat yuridis-normatif karena untuk mengkomparasikan antara ketentuan di dalam undang-undang jaminan fidusia dengan ketentuan di dalam hukum Islam . Sedangkan dalam menganalisis data yang diperoleh, penyusun menggunakan teknik analisa data kualitatif dengan metode pemikiran deduktif. Dari hasil penelitian ini, didapatkan kesimpulan antara lain: Pertama, syarat atas pengalihan objek jaminan fidusia pada Pasal 23 ayat (2) tersebut, dianggap kurang memenuhi syarat sah pengalihan utang pada akad ḥiwālah berdasarkan pendapat Hanafiyyah. Kedua, mengenai tanggung jawab debitur lama (muḥīl) ketika debitur baru (muḥāl ‘alaih) tidak mampu membayar utang disebabkan meninggal dunia dan mengalami kebangkrutan (pailit) dan menyangkal meskipun tanpa saksi, maka menurut pendapat Imam Abu Hanifah dibolehkan kreditur (muḥāl) kembali kepada debitur lama (muḥīl). Hal ini bertujuan untuk menghindari kerugian harta dan tekanan psikologis akibat terjadi penyitaan secara eksekutorial menurut jaminan fidusia, sehingga terhindar dari perbuatan zalim dan kemudaratan.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: GUSNAM HARIS, S. Ag., M. Ag
Uncontrolled Keywords: HUKUM ISLAM, PENGALIHAN OBJEK, JAMINAN FIDUSIA
Subjects: Muamalat
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Muamalah (S1)
Depositing User / Editor: Sugeng Hariyanto, SIP (sugeng.hariyanto@uin-suka.ac.id)
Date Deposited: 29 Sep 2015 05:56
Last Modified: 29 Sep 2015 05:56
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/17348

Actions (login required)

View Item View Item