ASESMEN BERBASIS BUDAYA: STUDI PADA MODEL ASESMEN PEKERJA SOSIAL DI KOTA YOGYAKARTA

DI AJENG LAILY HIDAYATI, NIM. 1320010023 (2015) ASESMEN BERBASIS BUDAYA: STUDI PADA MODEL ASESMEN PEKERJA SOSIAL DI KOTA YOGYAKARTA. Masters thesis, UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA.

[img]
Preview
Text (ASESMEN BERBASIS BUDAYA: STUDI PADA MODEL ASESMEN PEKERJA SOSIAL DI KOTA YOGYAKARTA)
1320010023_bab-i_iv-atau-v_daftar-pustaka.pdf

Download (7MB) | Preview
[img] Text (ASESMEN BERBASIS BUDAYA: STUDI PADA MODEL ASESMEN PEKERJA SOSIAL DI KOTA YOGYAKARTA)
1320010023_bab-ii_sampai_sebelum-bab-terakhir.pdf
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (1MB)

Abstract

Asesmen adalah salah satu tahapan untuk mencapai keberhasilan dalam proses pertolongan klien. Tetapi, sedikit literatur membicarakan asesmen pekerjaan sosial di Kota Yogyakarta. Penelitian ini memiliki tiga tujuan: (1) menginvestigasi apakah pekerja sosial di Kota Yogyakarta memiliki atau memanfaatkan alat asesmen ketika mengasesmen klien, (2) mengeksplorasi model asesmen yang digunakan oleh pekerja sosial di Kota Yogyakarta dalam menghadapi klien, (3) mengobservasi bagaimana pekerja sosial mengasesmen klien, terutama menyangkut isu-isu budaya. Data penelitian ini dikumpulkan dengan menggunakan teknik observasi, wawancara, dan dokumentasi. Data kemudian dianalisis dengan menganalisa pernyataan-pernyataan penting, mengeneralisasi unit-unit makna, dan mendeskripsikan esensi dari fenomena yang diamati. Hasil menunjukkan bahwa pekerja sosial di Kota Yogyakarta telah memiliki alat asesmen berupa form pertanyaan yang digunakan untuk menentukan kelayakan klien mengakses bantuan yang tersedia. Penerapan asesmen di kalangan pekerja sosial di Kota Yogyakarta dipengaruhi oleh area kerja mereka, yang dapat dibedakan menjadi dua yaitu manajerial dan praktek langsung dengan klien. Bagi pekerja sosial di Kota Yogyakarta yang memiliki lingkup kerja langsung (direct practice) dengan klien dapat dibagi menjadi empat pokok area kerja, yaitu klien anak, klien lanjut usia, klien gelandangan-pengemis, dan klien psikotik. Secara umum, model asesmen yang digunakan oleh pekerja sosial dilihat dari penyediaan layanan pada LKS mengarah pada bentuk procedural model dan lebih condong kepada questioning model. Terdapat beberapa isu budaya yang secara langsung maupun tidak langsung telah dielaborasi dalam praktek asesmen pekerjaan sosial di Kota Yogyakarta, yaitu (1) agama dan kepercayaan, (2) identitas kesukuan, (3) status legal, (4) peristiwa krisis, dan (5) kepercayaan atas kesehatan. Meski demikian, pola informasi yang digali oleh pekerja sosial di Kota Yogyakarta selama proses asesmen masih belum menyentuh aspek inti dari nilai budaya yang dipegang oleh klien. Dalam konteks ini, pekerja sosial di Kota Yogyakarta tampaknya dapat mempertimbangkan untuk menggunakan alat asesmen yang sensitif atas isu budaya seperti

Item Type: Thesis (Masters)
Additional Information / Pembimbing: Zulkipli Lessy, M.Ag., M.S.W., Ph.D.
Uncontrolled Keywords: Kata Kunci: Pekerja sosial, asesmen, alat asesmen, budaya, Kota Yogyakarta
Subjects: Pekerjaan Sosial
Divisions: Pascasarjana > Thesis > Interdisciplinary Islamic Studies
Depositing User / Editor: Miftahul Ulum [IT Staff] ---- youtube : ulum virgo -------- Facebook : digilibuin
Date Deposited: 30 Sep 2015 14:49
Last Modified: 30 Sep 2015 14:49
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/17398

Actions (login required)

View Item View Item