TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP FORMULASI AKAD DAN PENANGGUNGAN RISIKO KERUGIAN DALAM PEMBUATAN RUMAH SISTEM BORONGAN (STUDI KASUS DI KECAMATAN KARANGANOM KABUPATEN KLATEN JAWA TENGAH)

PUTRI RISMAWATI, NIM.11380062 (2015) TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP FORMULASI AKAD DAN PENANGGUNGAN RISIKO KERUGIAN DALAM PEMBUATAN RUMAH SISTEM BORONGAN (STUDI KASUS DI KECAMATAN KARANGANOM KABUPATEN KLATEN JAWA TENGAH). Skripsi thesis, UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA.

[img]
Preview
Text (TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP FORMULASI AKAD DAN PENANGGUNGAN RISIKO KERUGIAN DALAM PEMBUATAN RUMAH SISTEM BORONGAN (STUDI KASUS DI KECAMATAN KARANGANOM KABUPATEN KLATEN JAWA TENGAH))
11380062_bab-i_iv-atau-v_daftar-pustaka.pdf - Published Version

Download (2MB) | Preview
[img] Text (TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP FORMULASI AKAD DAN PENANGGUNGAN RISIKO KERUGIAN DALAM PEMBUATAN RUMAH SISTEM BORONGAN (STUDI KASUS DI KECAMATAN KARANGANOM KABUPATEN KLATEN JAWA TENGAH))
11380062_bab-ii_sampai_sebelum-bab-terakhir.pdf - Published Version
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (1MB)

Abstract

Perjanjian pemborongan rumah merupakan suatu sistem perjanjian dimana seorang pemborong menerima pembuatan rumah dengan pemesanan terlebih dahulu dengan kriteria dan persyaratan tertentu yang disepakati dengan pembayaran sesuai dengan kesepakatan. Pemesan harus melakukan pebayaran di awal perjanjian, selanjutnya pembayaran menggunakkan sistem termin. Jangka waktu pemesanan sesuai dengan kesepakatan kedua belah pihak, tergantung bentuk dan ukuran rumah yang dipesan. Di Kecamatan Karanganom, perjanjian pemborongan rumah mayoritas dilakukan secara lisan dan isi perjanjian tersebut tidak memuat mengenai bentuk penyelesaian masalah. Perjanjian antara konsumen dengan pemborong di Kecamatan Karanganom berlangsung secara baik, meskipun pada kenyataannya tidak sedikit para pemborong dan konsumen harus menanggung risiko kerugian yang diakibatkan oleh overmacht dan wanprestasi. Hal tersebut akan menimbulkan pertanyaan siapa yang seharusnya menanggung risiko dan bagaimana penanganan atau pembuktian jika terjadi masalah yang meyebabkan kerugian salah satu pihak. Penelitian ini masuk dalam kategori penelitian lapangan, yakni penelitian yang dilakukan di Kecamatan Karanganom Kabupaten Klaten. Penelitian ini bersifat deskriptif-analitis, yaitu penelitian yang menggambarkan bentuk-bentuk risiko kerugian dalam pembuatan rumah sistem borongan.Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini adalah dokumentasi untuk memperoleh gambaran lokasi penelitian, observasi untuk mengetahui bentuk risiko kerugian serta wawancara pemborong dan konsumen di Kecamatan Karanganom untuk memperoleh data yang valid. Teknik analisis data menggunakan analisa kualitatif, yaitu data yang diperoleh kemudian disusun secara sistematis kemudian dianalisis secara kualitatif untuk mencapai kejelasan masalah mengenai risiko kerugian. Setelah dilakukan analisis dapat disimpulkan bahwa praktek perjanjian pemborongan rumah di Kecamatan Karanganom Kabupaten Klaten menggunakkan akad istiṣnā’ ( استصناع ) dengan bentuk akad secara lisan dan tertulis. Akad tersebut diperbolehkan dalam Islam karena alasan istiḥsān( .(استحسان Mengenai bentuk solusi pemborong dan konsumen dalam menangani permasalahan terdapat 4 kasus belum sesuai dan 3 kasus sudah sesuai dengan asas-asas akad dalam hukum Islam. Kasus-kasus yang terjadi menyebabkan 2 konsumen dan 3 pemborong mengalami kerugian.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Yasin Baidi, S.Ag., M.Ag
Uncontrolled Keywords: pembuatan rumah sistem borongan,akad dan penanggungan risiko kerugian
Subjects: Muamalat
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Muamalah (S1)
Depositing User / Editor: H. Zaenal Arifin, S.Sos.I., S.IPI.
Date Deposited: 03 Feb 2016 04:31
Last Modified: 03 Feb 2016 04:31
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/19202

Actions (login required)

View Item View Item