TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP MUSTAHIQ ZAKAT FITRAH (Studi Kasus di Desa Banaran Grabag Magelang)

AGUS KANIF NIM: 04380051, (2009) TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP MUSTAHIQ ZAKAT FITRAH (Studi Kasus di Desa Banaran Grabag Magelang). Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

Full text not available from this repository.

Abstract

ABSTRAK Zakat fitrah adalah ibadah ma'liyyah ijtima’iyyah yang memiliki posisi sangat penting, strategis, dan menentukan, baik dilihat dari sisi ajaran Islam maupun dari sisi pembangunan kesejahteraan umat. Tujuan dari zakat fitrah diantaranya untuk mensucikan puasa dan mencukupi kebutuhan fakir dan miskin. Pengelolaan zakat fitrah yang profesional menjadikan tepatnya sasaran mustahiq. Pengelolaan zakat fitrah yang terjadi di Desa Banaran berbeda dengan daerah lain, dalam menetapan mustahiq zakat fitrah panitia mengelompokkan menjadi tiga golongan, yaitu golongan atas, menengah, dan bawah. Golongan atas, yaitu golongan penduduk yang sudah mempunyai pekerjaan tetap atau mapan dan dengan hasil pekerjaan tersebut ia dapat mencukupi kebutuhan keluarganya. Golongan menengah, yaitu golongan penduduk yang sudah mempunyai pekerjaan dan dengan hasil pekerjaan tersebut dia dapat mencukupi keluarganya. Golongan bawah, yaitu golongan penduduk yang tidak mempunyai pekerjaan tetap dan tidak bisa mencukupi kebutuhan keluarganya. Hal ini sudah berlangsung sejak lama dalam menetapkan mustahiq zakat fitrah. Penelitian ini merupakan penelitian lapangan (Field Study), yaitu data diperoleh dari penelusuran langsung di lapangan (masyarakat) terhadap penetapan mustahiq zakat fitrah di Desa Banaran Kecamatan Grabag Kabupaten Magelang. Dalam mendapatkan data, penyusun melakukan observasi, wawancara, dan menyebar angket. Sedangkan pendekatan yang penyusun gunakan dalam penelitian ini ialah, pendekatan normatif, yaitu menyelesaikan masalah mengacu kepada al-Qur’an dan Sunnah, serta Ijtihad. Data yang terkumpul dianalisis secara induktif dan deduktif. Cara deduktif yaitu menganalisa ketentuan khusus yang berlaku baik secara material di lapangan atau teks naqli yaitu al-Qur’an dan al-Hadis serta menggunakan kaidah-kaidah fiqh, kemudian dihubungkan dengan kepentingan dan kenyataan di masyarakat. Cara induktif yaitu menggunakan data-data kualitatif dan kuantitatif, baik yang berdasarkan dari lapangan maupun yang berasal dari telaah pustaka secara umum. Penetapan mustah}iq zakat fitrah dengan mengelompokkan menjadi tiga golongan yaitu, golongan atas, menengah, dan bawah belum memperlihatkan tepatnya sasaran zakat fitrah, walaupun tujuanya untuk memberikan kemaslahatan bagi masyarakat, supaya tidak terjadi kecemburuan antara warga satu dengan yang lainnya, namun hal itu tidak diperbolehkan karena bertentangan dengan dalil syara’. Jadi jelas bahwa penetapan mustahiq zakat fitrah yang terjadi di Desa Banaran Grabag Magelang tidak diperbolehkan dalam hukum Islam, karena bertentangan dengan dalil syara’.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Pembimbing : H.M. Nur, S.Ag., M.Ag. Drs. Riyanta, M.Hum.
Uncontrolled Keywords: Tinjauan, Hukum Islam, mustahiq, zakat fitrah
Depositing User / Editor: Users 1 not found.
Last Modified: 04 May 2012 16:42
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/2119

Actions (login required)

View Item View Item