PENAFSIRAN MUHAMMAD ‘ABID AL-JABIRI ATAS SURAH ALIKHLA> S DALAM KITAB FAHM AL-QUR’A>N AL-H{AKI>M: AL-TAFSI>R AL-WA>D}IH} H{ASB TARTI>B AL-NUZU>L

Salman Fariz, NIM: 09530031 (2016) PENAFSIRAN MUHAMMAD ‘ABID AL-JABIRI ATAS SURAH ALIKHLA> S DALAM KITAB FAHM AL-QUR’A>N AL-H{AKI>M: AL-TAFSI>R AL-WA>D}IH} H{ASB TARTI>B AL-NUZU>L. Skripsi thesis, UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA.

[img]
Preview
Text (PENAFSIRAN MUHAMMAD ‘ABID AL-JABIRI ATAS SURAH ALIKHLA> S DALAM KITAB FAHM AL-QUR’A>N AL-H{AKI>M: AL-TAFSI>R AL-WA>D}IH} H{ASB TARTI>B AL-NUZU>L)
09530031_BAB-I_IV-atau-V_DAFTAR-PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (3MB) | Preview
[img] Text (PENAFSIRAN MUHAMMAD ‘ABID AL-JABIRI ATAS SURAH ALIKHLA> S DALAM KITAB FAHM AL-QUR’A>N AL-H{AKI>M: AL-TAFSI>R AL-WA>D}IH} H{ASB TARTI>B AL-NUZU>L)
09530031_BAB-II_sampai_SEBELUM-BAB-TERAKHIR.pdf - Published Version
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (2MB)

Abstract

Al-Jabiri adalah salah satu intelektual cum filsuf asal Maroko. Bahkan dalam wacana hermeneutika al-Qur’an, namanya termasuk dalam salah satu mufassir kontemporer yang berusaha merefleksikan teks dengan pendekatan keilmuan yang sejalan dengan semangat zamannya. Pemikirannya mengenai al- Qur’an, ia tuangkan dalam dua buah karyanya: (1) Madkhal ila> al-Qur’a>n al- Kari>m sebagai karya teoretis tentang ke-al-Qur’an-an, dan (2) Fahm al-Qur’a>n al- H{aki>m: al-Tafsi>r al-Wa>d}ih} H{asb Tarti>b al-Nuzu>l sebagai karya aplikatifnya di bidang tafsir al-Qur’an. Penelitian ini merupakan upaya menganalisis penafsiran surah al-Ikhla>s} Muhammad ‘Abid al-Jabiri dalam karya tafsirnya, Fahm al-Qur’a>n al-H{aki>m: al- Tafsi>r al-Wa>d}ih} H{asb Tarti>b al-Nuzu>l, dengan menggunakan metode penelitian deskriptif-analitik. Mengenai pemilihan surah al-Ikhla>s} sebagai batasan objek kajian didasarkan pada sebuah riwayat bahwa surah ini menyamai sepertiga al- Qur’an. Adapun temuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut. Secara metodologis, karya al-Jabiri dapat dikategorikan sebagai tafsir dengan metode tarti>b al-nuzu>l dengan corak historis. Ditinjau dari sumber penafsirannya, al-Jabiri tidak membatasi dirinya terhadap karya-karya tafsir kontemporer, ia juga mengakomodasi tafsir-tafsir klasik. Karakteristik metodologi yang berbeda, memposisikan al-Jabiri sebagai penafsir (pemikir) berhaluan postmodenis yang berusaha keluar dari pola-pola penafsiran klasik. Karya tafsirnya secara metodologis mampu merefleksikan sebuah penafsiran yang berbasis pada kronologi sejarah dengan melibatkan banyak aspek seperti sosial, kultural, dan politik. Intinya, al-Jabiri melalui penafsirannya mengajak pembaca untuk berpikir secara historis sampai pada pemahaman yang utuh, holistik dan komprehensif terhadap setiap ayat-ayat al-Qur’an. Kaitannya dengan penafsiran surah al-Ikhla>s}, al-Jabiri menggunakan kerangka tarti>b al-nuzu>l. Ia meletakkan surah al-Ikhla>s} pada urutan ke-19 berdasarkan tarti<b al-nuzu>l-nya dan masuk pada al-marh}alah al-u>la> tentang kenabian dan ketuhanan. Al-Jabiri memandang bahwa surah ini merupakan penegasan tentang Tuhan Dzat sekaligus menjadi titik awal peralihan term tentang Tuhan dari al-Rabb ke Allah. Selain itu, ia juga memposisikan surah al-Ikhla>s} sebagai respons atas realitas kebertuhanan masyarakat Arab kala itu, yang telah mengenal dan mengimani Allah, namun mereka menyekutukan-Nya dengan berhala dan sejenisnya.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Dr. Abd. Mustaqim, M.Ag,
Uncontrolled Keywords: tafsir, al-Jabiri, Surah al-Ikhla>s}, Fahm al-Qur’a>n al-H{aki>m: al-Tafsi>r al-Wa>d}ih} H{asb Tarti>b al-Nuzu>l
Subjects: Tafsir Hadist
Divisions: Fakultas Ushuludin dan Pemikiran Islam > Ilmu Alqur’an dan Tafsir (S1)
Depositing User / Editor: Drs. Bambang Heru Nurwoto
Date Deposited: 28 Nov 2016 06:14
Last Modified: 28 Nov 2016 06:14
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/22722

Actions (login required)

View Item View Item