AL-ISTIFHAM FI SURAH AL-NAHL DIRASAH TAHLILIYAH TADAULIYAH AFAL AL KALAM

SYAEFUL ANAS - NIM. 04111822 , (2009) AL-ISTIFHAM FI SURAH AL-NAHL DIRASAH TAHLILIYAH TADAULIYAH AFAL AL KALAM. Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

Full text not available from this repository.

Abstract

ABSTRAK Bahasa sebagai alat komunikasi sasama manusia yang perkembangannya sangat pesat, salah satunya dengan munculnya disiplin ilmu pragmatik yang digunakan untuk mengungkapkan maksud-maksud yang diinginkan oleh penutur. Dewasa ini para penafsir membedah ayat-ayat al-Qur'an tanpa habis dengan beberapa disiplin ilmu. Salah satunya pada surat an nahl yang akan dikaji dalam penelitian ini. Seperti pada ayat quot;afaman yakhluqu kamanla yakhluq, afala tadzakkarun quot; artinya maka apakah (Allah) yang menciptakan itu sama dengan yang tidak dapat menciptakan(apa-apa)? Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran, di sini menurut peneliti ada ungkapan yang disembunyikan (majazi). Bermula dari permasalahan ini peneliti ingin mengkaji atau membahas lebih dalam tentang kalimat-kalimat Istifham pada surat an-Nahl, dengan menggunakan pendekatan kualitatif, bertujuan menjelaskan secara rinci. Disiplin ilmu yang digunakan dalam penelitian ini adalah Pragmatik (teori tindak tutur) sebagai pisau analisisnya. Pada lafal tuturan yang berbunyi quot;afaman yakhluqu kaman la yakhluq, afala tadzakkarun quot; maka apakah (allah) yang menciptakan itu sama dengan yang tidak dapat menciptakan(apa-apa)?. Berdasarkan pada konteks tersebut penutur (Allah) tidak bermaksud memakai pertanyaan itu dengan makna yang sebenarnya (hakiki) sebagaimana makna layaknya pertanyaan, melainkan ada maksud lain (majazi) yang dituju oleh penuturnya yaitu istifham inkari. Jika dicermati dengan teori tindak tutur, maka dapat dikemukakkan bahwa tindak Lokusinya adalah wujud formal dari kalimat introgatif itu sendiri, namun bukan itu yang ingin dimaksud oleh penuturnya, tindak Ilokusinya adalah ingkar yang ditunjukan kepada Nabi dan pengikutnya, sedang Perlokusinya adalah lawan tutur (Musyrikin) agar tidak mengikuti ajakan Nabi dan pengikutnya, yang telah diberi kenikmatan di dunia oleh Allah malahan disamakan dengan berhala-berhala yang tidak memberi manfaat apa-apa di dunia maupun di akhirat.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: PEMBIMBING: DRS. H. MARDJOKO IDRIS, M.AG
Uncontrolled Keywords: Bahasa, alat komunikasi, ilmu pragmatik, istifham inkari
Depositing User / Editor: Users 1 not found.
Last Modified: 04 May 2012 16:42
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/2281

Actions (login required)

View Item View Item