TEUNGKU CIK DI TIRO DAN PERJUANGANNYA DALAM PERANG ACEH TAHUN 1873 – 1891

SAMSUL ARIFIN - NIM. 03121517-01, (2009) TEUNGKU CIK DI TIRO DAN PERJUANGANNYA DALAM PERANG ACEH TAHUN 1873 – 1891. Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

Full text not available from this repository.

Abstract

ABSTRAK Ketika Belanda tampak akan menaklukkan seluruh Sumatera sampai perbatasan Aceh, para pedagang Singapura dan Penang berkeberatan bahwa cukai Belanda membatasi perdagangan mereka, yang bertentangan dengan Perjanjian London. Belanda terpaksa mengalah karena takut melukai perasaan Inggris. Kebijakan Inggris terhadap Aceh telah berubah. Ketika persaingan diantara kekuatan-kekuatan Eropa untuk mendapatkan wilayah jajahan meningkat, maka London mengambil keputusan bahwa akan lebih baik membiarkan Belanda menguasai Aceh daripada negara yang lebih kuat seperti Perancis atau Amerika. Hasilnya adalah terwujudnya perjanjian antara Inggris dan Belanda pada bulan November 1871. Salah satu kesepakatan pada perjanjian ini bahwa Belanda diberi kebebasan mutlak di Sumatera termasuk Aceh. Pada awal tahun 1873 konsul Amerika di Singapura mengadakan pembicaraan dengan utusan Aceh mengenai kemungkinan terwujudnya suatu perjanjian Aceh-Amerika. Belanda memandang hal ini sebagai alasan untuk melakukan campur tangan; pada bulan Maret mereka menembak ibu kota Aceh, Banda Aceh (Kutaraja), dan pada bulan April mereka mendaratkan satu pasukan yang berjumlah 3.000 orang. Akan tetapi pasukan mereka dipukul mundur oleh pihak Aceh dengan korban jenderalnya dan delapan puluh orang serdadu. Selanjutnya Belanda lebih agresif melancarkan serangan ke Aceh dan perang pun telah dimulai. Perlawanan gerilya didominasi oleh para pemimpin agama dan kaum ulama, yang terkenal diantaranya ialah Teungku Cik Di tiro. Perlawanan tersebut dikenal dengan Perang Sabil yaitu kaum muslim melawan kaum kafir. Di situlah menurut hemat kami sangat menarik untuk dikaji atau diteliti. Pendekatan behavioral, yakni pendekatan yang tidak hanya tertuju pada kejadiannya saja, tetapi tertuju pada pelaku sejarah dan situasi riil. Bagaimana pelaku sejarah menafsirkan situasi yang dihadapinya, sehingga dari penafsiran tersebut muncul tindakan yang menimbulkan suatu kejadian, dan selanjutnya timbul konsekuensi (pengaruh) dari tindakannya berkenaan dengan perilaku pemimpin.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: PEMBIMBING: DRS. IRFAN FIRDAUS
Uncontrolled Keywords: Teungku Cik Di tiro, Perang Sabil, perang Aceh
Depositing User / Editor: Users 1 not found.
Last Modified: 04 May 2012 16:42
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/2288

Actions (login required)

View Item View Item