UPACARA TRADISI SURAN MBAH DEMANG DI DESA BANYURADEN, GAMPING, SLEMAN YOGYAKARTA

MASKHUN FAUZI NIM : 01520 12, (2009) UPACARA TRADISI SURAN MBAH DEMANG DI DESA BANYURADEN, GAMPING, SLEMAN YOGYAKARTA. Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

[img]
Preview
Text (UPACARA TRADISI SURAN MBAH DEMANG DI DESA BANYURADEN, GAMPING, SLEMAN YOGYAKARTA )
BAB I,V, DAFTAR PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (2MB) | Preview
[img] Text (UPACARA TRADISI SURAN MBAH DEMANG DI DESA BANYURADEN, GAMPING, SLEMAN YOGYAKARTA )
BAB II,III,IV.pdf - Published Version
Restricted to Repository staff only

Download (131kB)

Abstract

Kebudayaan adalah warisan soaial yang hanya dimiliki oleh masyarakat pendukungnya dengan jalan mempelajarinya. Salah satu bentuk kebubudayaan adalah berupa tradisi. Seperti tradisi yang dilakukan oleh masyarakat Dusun Modinan Desa Banyuraden Kecamatan Gamping Kabupaten Sleman Yogyakarta, yaitu upacara tradisi Suran Mbah Demang. Upacara ini dilaksanakan pada Bulan Syuro. Bagaimana pelaksanaan dan pandangan masyarakat mengenai upacara tersebut akan dibahas dalam penelitian ini dengan bentuk penelitian berupa penelitian lapangan (field research) dan menggunakan metode observasi, wawancara, dan dokumentasi. Upacara Tradisi Suran Mbah Demang yang dilakukan di Dusun Modinan Desa Banyuraden dilaksanakan setiap Bulan Suro pada tanggal 7 tepatnya saat tengah malam tanggal 8 Suro. Upacara tersebut dilaksanakan untuk mengenang perjuangan hidup Ki Demang Cokrodikromo. Ki Demang yang bernama asli â€ÂAsrahâ€Â, adalah seorang anak Bekel yang nakal. Karena kenakalannya itu, Ia diikutkan pada Ki Demang Dawangan. Di sana Asrah diajak untuk laku prihatin. Hal tersebut dilakukannya hingga dewasa sampai Ia menjadi orang yang sakti dan Ia dipercaya untuk menghalau kejahatan. Dan akhirnya Ia diangkat menjadi seorang Demang pabrik gula dan berganti nama menjadi Demang Cokrodikromo. Upacara tersebut diawali dengan pembagian Kendi Ijo, kemudian tahlil di makam Mbah Demang. Di malam harinya dilanjutkan dengan kirab dan setelah kirab selesai dilanjutkan dengan Slawatan di pendapa dan Siraman di sumur petilasan Mbah Demang. Masyarakat Desa Banyuraden memandang bahwa upacara tradisi Suran Mbah Demang yang selalu dilakukan tersebut dapat membawa perubahan, baik dalam aspek keagamaan dan aspek sosial. Dalam aspek keagamaan, masyarakat semakin sadar akan pentingnya pengalaman nilai-nilai keagamaan. Aktivitas keagamaan inilah yang pelan tapi pasti akhirnya mengubah pola pikir masyarakat. Dalam aspek sosial, kebersamaan dan saling membantu sesama semakin dapat dirasakan, dapat dilihat dengan adanya pengumpulan dana untuk kas Desa, digunakan untuk masyarakat yang membutuhkan, misalnya apabila ada masyarakat yang sakit, kematian, atau kebutuhan lainnya. Adapun salah satu cara pengumpulan dana yaitu melalui jimpitan. Selain itu, seiring dengan perubahan zaman, upacara tradisi yang dilakukan juga mengalami perkembangan tanpa membuang tata cara upacara yang telah ada. Perkembangan tersebut dilakukan untuk memperkenakan keberadaan tradisi kepada masyarakat luas. Upacara tradisi Suran Mbah Demang berfungsi sebagai sarana komunikasi, silaturahmi antar warga Desa Banyuraden dan untuk melestarikan budaya leluhur yang diwariskan secara turun temurun. Tradisi ini merupakan akulturasi antara budaya asli, Islam, dan Hindu. Karena itu, Masyarakat Desa Banyuraden tetap melaksanakan tradisi tersebut untuk memajukan kebudayaan tradisional yang disejajarkan dengan kondisi masa kini.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Pembimbing : Drs. Moh. Damami, M.Ag.
Uncontrolled Keywords: Upacara, Tradisi, Suran Mbah Demang
Subjects: Perbandingan Agama
Divisions: Fakultas Ushuludin dan Pemikiran Islam > Perbandingan Agama (S1)
Depositing User / Editor: Miftakhul Yazid Fuadi, SIP.
Date Deposited: 28 Aug 2012 13:51
Last Modified: 11 Oct 2016 01:49
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/2535

Actions (login required)

View Item View Item