METAFISIKA JAWA DALAM SERAT WEDHATAMA

BUDIYANTO, NIM. 99513005 (2004) METAFISIKA JAWA DALAM SERAT WEDHATAMA. Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga.

[img]
Preview
Text (METAFISIKA JAWA DALAM SERAT WEDHATAMA)
BAB I, V, DAFTAR PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (3MB) | Preview
[img] Text (METAFISIKA JAWA DALAM SERAT WEDHATAMA)
BAB II, III, IV.pdf - Published Version
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (5MB)

Abstract

wa'cana tentang metafisika yang merupakan hasil pemikiran filsafat yang bertolak dari eksistensi manusia dan alam-dunia sebagai wujud nyata yang dapat ditangkap dengan panca indera. Bukanlah dasar yang dicari dan dipertanyakan untuk mencapai kesempurnaan hidup seperti yang terjadi pacta filsuf-filsuf Yunani, melainkan dari mana dan kemana semua wujud ini berasal dan berakhir atau dalam istilah Jawa disebut dengan sangkan paraning dumadi dan manungsa ( awal dan akhir dari alam semesta dan manusia berasal dari Tuhan) Dalam skripsi ini ada beberapa pokok permasalahan yang akan dibahas, pertama; bagaimana konsep metafisika dalam filosofi jawa, kedua; bagaimana konsep metafisika yang terkandung dalam serat wedhatama, penulis memakai metode analisis dan pendekatan sejarah. Tema yang penulis angkat adalah masalah metafisika jawa yang terkandung dalam serat wedhatama hasil karya K.G.P.A.A Mangkunegara IV,penulis mencoba melakukan analisis terhadap konsep metafisika Jawa khususnya konsep metafisika yang terkandung dalam serat wedhatama. Sebagai salah seorang pujangga besar,. Mangkunegara IV dalam hasil karyanya banyak membicarakan tentang etika, seni, mistik, dan juga metafisika. Dalam serat wedhatama konsep metafisika Mangkunegara IV adalah mencapai hidup tertinggi yai tu mencapai kesatuan kembali dengan Tuhan yaitu dengan j alan j asmani dan penguasaan bat in yang diolah dan dilatih dalam sembah catur sebagai tangga akhir menuju insan kamil. Konsep metafisika Jawa dalam serat wedhatama menjelaskan bahwa manusia pacta hakekatnya hidup pacta alarn tiga dirnensi, dan eksistensi manusia tidak bisa lepas dari ketiga dirnensi tersebut, baik yang berupa alam benda, alam batin maupun alam ghaib. Tujuan hidup tertinggi menurut filosofi Jawa adalah untuk mencapai kesempurnaan, dalam serat wedhatama dijelaskan dan digambarkan bagaimana manusia harus meningkatkan atau mentransformasikan dirinya dari dunia materi yang fana menuju kehidupan mutlak dan kekal kepada Tuhan sebagai akhir dari kesempurnaan yang hakiki.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Drs. Moh. Damami, M.Ag.
Uncontrolled Keywords: metafisika, jawa, serat wedhatama
Subjects: Sinkretisme
Divisions: Fakultas Ushuludin dan Pemikiran Islam > Aqidah Filsafat (S1)
Depositing User / Editor: Sugeng Hariyanto, SIP (sugeng.hariyanto@uin-suka.ac.id)
Date Deposited: 07 Jul 2017 00:38
Last Modified: 07 Jul 2017 00:38
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/25873

Actions (login required)

View Item View Item