STUDI MET AFISIKA TENTANG TUHAN MENURUT MUHAMMAD BIN ABDULLAH

ABDUL FATICH MA'SHUM, NIM. 99 51 3139 (2005) STUDI MET AFISIKA TENTANG TUHAN MENURUT MUHAMMAD BIN ABDULLAH. Skripsi thesis, UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA.

[img]
Preview
Text (STUDI MET AFISIKA TENTANG TUHAN MENURUT MUHAMMAD BIN ABDULLAH)
ABDUL FATICH MA'SHUM - NIM. 99513139 STUDI METAFISIKA.pdf - Published Version

Download (4MB) | Preview
[img] Text (STUDI MET AFISIKA TENTANG TUHAN MENURUT MUHAMMAD BIN ABDULLAH)
BAB I, V, DAFTAR PUSTAKA.pdf - Published Version
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (4MB)

Abstract

Ketika modemisme menggugat Tuhan sehingga banyak persoalan yang harus dijawab oleh kaum bertuhan, agar ia tidak dipahami lagi sebagai sesuatu yang turun dari langit dan manusia sebagai pengikutnya tidak memiliki tawaran apapun untuk mempertanyakan-Nya. Namun ia syah untuk diperdebatkan dalam wilayah immanent-profan agar dapat dikontektualisasikan dalam wilayah seluruh sendi kehidupan manusia. Perbincangan tentang Tuhan merupakan out of date tenn to discuss, akan tetapi tema lama tersebut mendapatkan angin segar tatkala ia berhadapan dengan "filsafat yang membunuh" (pada saat Tuhan sedang digugat dan dipertanyakan) dan apabila ia didekati dengan pendekatan dan metodologi yang berbeda. Sehingga ia kembali menjadi aktual dan relevan dengan semangat modemitas. Untuk merevitalisasikan dan mengaktualisasikan wacana klasik, membedah Tuhan Muhammad dengan menggunakan metode deskriptik-analitik dan pendekatan filosofis-fenomenologis dalam diskursus isu-isu metafisika, karena hal ini menduduki posisi penting untuk dikritisi dan yang relevan untuk menjawab keterasingan intelektual-relegius manusia abad modem ini. Karena Muhammad merupakan tokoh besar sejarah peradaban dunia yang mendapat apresiasi yang sangat unik. Muhammad sangat dihormati, dan dipuja, oleh bermiliar manusia di dunia. Tetapi disisi lain, tak ada tokoh besar sejarah yang mendapat apresiasi yang sedemikian menyedihkan kecuali Muhammad. Penulis Barat cenderung mempercayai yang terburuk tentang Muhammad, sehingga di Eropa populer dengan julukan mahound Giwa kegelapan) selama berabad-abad. Terlepas dari like and dislike, Muhammad dengan watak saleh dan kontemplatifnya telah berusaha menunjukkan "Hilanah Iliihiyyah" yang mampu menggerakkan umat manusia menuju revolusi spiritual, politis dan kultural. Revolusi Muhammad berawal dari kegelisahan intelektual dan spiritualnya dalam lingkungan masyarakat Jahiliyyah. Ditengah kesibukan kontempletasinya ia mendapatkan pencerahan yang bersumber dari realitas transenden yang menggerakkan realitas immanen. Bagi Muhammad realitas itu yaitu Allah yang merupakan the secret reality, Substansinya tersembunyi. Tetapi bagi Muhammad, kebenaran hidden substantion itu hanya bisa dibuktikan dengan teori korespondensi eskatologis. Dan aksidensi bagi substansi tersebut meliputi; ketunggalan, berbagai kualitas yang sempuma yang menunjukkan akan omnipotensi-Nya, relasi yang unik terhadap seluruh realitas wujud seperti; relasi ontologis, relasi komunikatif baik secara verbal dan non verbal, relasi etik dan relasi teleologis. Dan substansi itu, yang meliputi seluruh realitas kosmos dalam ruang imajiner-Nya, yang tidak ada mendahului eksistensi-Nya, dan yang eksistensi-Nya tetap ada setelah segala sesuatu. Dan dua aksi transitif Tuhan yaitu; aksi ontologis dan aksi managerial­ Nya (Rubiibiyah). Pasi Tuhan berupa Uliihiyyah dan Ubiidiyyah. Dan aksiden yang terakhir menunjukkan akan transendensi dan immanensi dinamis Tuhan.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Faruhddin Faiz, M.Ag
Uncontrolled Keywords: Metafisika tentang Tuhan, Muhammad Bin Abdullah
Subjects: Aqidah Filsafat
UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta > Aqidah Filsafat
Divisions: Fakultas Ushuludin dan Pemikiran Islam > Aqidah Filsafat (S1)
Depositing User / Editor: Drs. Bambang Heru Nurwoto
Date Deposited: 10 Jul 2017 08:53
Last Modified: 10 Jul 2017 08:53
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/26105

Actions (login required)

View Item View Item