HADIS-HADIS TENTANG LARANGAN PEREMPUAN MENGANTARKAN JENAZAH (Studi Ma'ani Al-Hadis)

AM. Ismatulloh, NIM. 0053 0166 (2005) HADIS-HADIS TENTANG LARANGAN PEREMPUAN MENGANTARKAN JENAZAH (Studi Ma'ani Al-Hadis). Skripsi thesis, UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA.

[img]
Preview
Text (HADIS-HADIS TENTANG LARANGAN PEREMPUAN MENGANTARKAN JENAZAH)
BAB I, V, DAFTAR PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (3MB) | Preview
[img] Text (HADIS-HADIS TENTANG LARANGAN PEREMPUAN MENGANTARKAN JENAZAH)
BAB II, III, IV.pdf - Published Version
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (5MB)

Abstract

Diskursus tentang perempuan dan peranannya dalam masyarakat secara umum menarik untuk dikaji, terlebih apabila dikaitkan dengan wacana-wacana keagamaan, seperti al-Qur'an dan Hadis. Skripsi ini mengkaji hadis tentang larangan perempuan mengantarkan jenazah, hadis ini dikeluarkan dalam beberapa kitab hadis. Dalam skripsi ini penelitian difokuskan pada hadis yang diriwayatkan oleh at -Bukhari. Dalam penelitian ini digunakan metode ma'inl ai-}Jadis. Pertama - tama penelitian dimulai dengan meneliti jalur sanad dan matan hadis yang diriwayatkan oleh al­ Bukhari, dan menghasilkan penelitian bahwa hadis yang diriwayatkan oleh al­ Bukhari berstatus sahih. Hadis tentang larangan perempuan mengantarkan jenazah tidak bisa hanya dipahami secara tekstual, tetapi lebih tepat dipahami secara kontekstual, faktor historis pada saat disabdakannya hadis ini sangat membantu dalam memahami hadis secara benar. Para ulama berbeda pendapat dalam memahami hadis ini, ada yang memahami secara tekstual dan ada juga yang memahaminya secara kontekstual. Tetapi jumhur ulama berpendapat, bahwa dilarangnya perempuan mengantarkan jenazah lebih bersifat tanzih (waspada agar tidak melakukan yang diharamkan). Dalam perspektif jender, setidaknya ada tiga isu yang berhubungan dengan perm salahan larangan perempuan mengantarkan jenazah. Pertama, adalah isu keadilan. Kedua, adalah isu yang berhubungan dengan pelabelan terhadap perempuan yang dianggap bertugas hanya untuk mengurusi wilayah domestik. Dan yang ketiga, isu yang berhubungan dengan struktur hubungan jender yang tidak setara antara laki-laki dan perempuan sebagai akibat dari konstruksi sosial yang dikukuhkan oleh interpretasi budaya dan agama. Pengurusan jenazah merupakan suatu kewajiban orang yang hidup terhadap yang mati, dalam pelaksanaannya tidak hanya Iaki-laki yang mendominasi, kaum perempuan pun juga tidak mau ketinggalan untuk ikut serta , sebagaimana dalam al-Qur'an dijelaskan bahwa tanggung jawab antara laki-laki dan perempuan sama yaitu amar ma 'rufnahl munkar. Dalam menjalankan tugas tersebut manusia dijanjikan ganjaran yang setimpal dengannya.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Drs. Suryadi, M.Ag
Uncontrolled Keywords: Hadis larangan perempuan, mengantar jenasah
Subjects: Tafsir Hadist
Divisions: Fakultas Ushuludin dan Pemikiran Islam > Tafsir Hadist (S1)
Depositing User / Editor: Drs. Bambang Heru Nurwoto
Date Deposited: 13 Jul 2017 10:13
Last Modified: 13 Jul 2017 10:13
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/26359

Actions (login required)

View Item View Item