IMPLEMENTASI PENDEKATAN LEAN HEALTHCARE TERHADAP KUALITAS LAYANAN PADA PASIEN DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH (RSUD) JOGJA DI WIROSABAN

ARINI FAUZIYYAH FITRI, NIM. 13660033 (2017) IMPLEMENTASI PENDEKATAN LEAN HEALTHCARE TERHADAP KUALITAS LAYANAN PADA PASIEN DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH (RSUD) JOGJA DI WIROSABAN. Skripsi thesis, UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA.

[img]
Preview
Text (IMPLEMENTASI PENDEKATAN LEAN HEALTHCARE TERHADAP KUALITAS LAYANAN PADA PASIEN DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH (RSUD) JOGJA DI WIROSABAN)
13660033_BAB-I_IV-atau-V_DAFTAR-PUSTAKA.pdf

Download (6MB) | Preview
[img] Text (IMPLEMENTASI PENDEKATAN LEAN HEALTHCARE TERHADAP KUALITAS LAYANAN PADA PASIEN DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH (RSUD) JOGJA DI WIROSABAN)
13660033_BAB-II_sampai_SEBELUM-BAB-TERAKHIR.pdf
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (3MB)

Abstract

Permasalahan yang terjadi di Indonesia pada umumnya masih sangat banyak jika dibandingkan dengan negara-negara maju lainnya. Tidak hanya dalam bidang industri manufaktur, industri jasa pun masih memiliki kualitas yang kurang memuaskan jika dilihat dari banyaknya aktivitas-aktivitas tidak perlu yang masih sering terjadi. Seperti halnya di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Jogja di Wirosaban yang bergerak di bidang industri jasa layanan kesehatan, di mana masih terdapat pemborosan-pemborosan yang terjadi, terutama di bagian rawat jalan. Pemborosan-pemborosan tersebut tentunya tidak bernilai tambah bagi pengunjung. Penelitian ini bertujuan untuk meminimalisir pemborosan yang terjadi di rumah sakit tersebut dengan cara mengimplementasikan lean healthcare. Lean Healthcare merupakan sebuah metode untuk menghasilkan layanan dengan kualitas terbaik pada biaya terendah dengan mengeliminasi 7 pemborosan. Identifikasi yang dilakukan menggunakan tools value stream mapping (VSM), fishbone diagram, dan failure mode and analysis (FMEA). Penelitian ini berfokus pada layanan rawat jalan dengan frekuensi kunjungan 2 tertinggi yaitu poliklinik penyakit dalam (+endokrin) dan poliklinik syaraf. Dari hasil pengamatan data yang diolah menggunakan VSM menunjukkan perbandingan VA : NVA : NNVA sebesar 5.77% : 92.9% : 1.32% pada poliklinik penyakit dalam (+endokrin) dan perbandingan sebesar 6.15% : 92.5% : 1.32% pada poliklinik syaraf. Hasil tersebut menunjukkan bahwa layanan pada pasien terdapat banyaknya aktivitas tidak bernilai tambah dari sudut pandang pelanggan. Selanjutnya identifikasi pemborosan diolah dengan fishbone diagram di mana sebelumnya dilakukan penyebaran kuesioner kepada pihak yang berkaitan langsung. Hasil identifikasi diperoleh waste paling kritis yaitu waiting, transportation, dan excess processing. Selanjutnya identifikasi dilakukan dengan FMEA dan diperoleh nilai RPN tertinggi sebesar 245 pada jenis waste waiting. Dengan demikian maka rekomendasi yang diberikan adalah yang berkaitan dengan waste waiting yaitu dengan menerapkan metode Heijunka dengan cara menambah dokter untuk mengisi slot pagi, membuka jam praktek dokter di hari Minggu, serta membuat sistem call center agar memudahkan pengunjung/pasien dalam mendaftar dan tidak jadi penumpukan.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Kifayah Amar, S.T., M.Sc., Ph.D
Uncontrolled Keywords: Lean Healthcare, 7 waste, Heijunka
Subjects: Tehnik Industri
Divisions: Fakultas Sains dan Teknologi > Teknik Industri (S1)
Depositing User / Editor: Miftahul Ulum [IT Staff] ---- youtube : ulum virgo -------- Facebook : digilibuin
Date Deposited: 25 Jul 2017 10:29
Last Modified: 25 Jul 2017 10:29
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/26814

Actions (login required)

View Item View Item