LARANGAN MAL BELL KETIKA SALAT JUM'AT TINJAUAN MAQAS.ID ASY-SYARI 'AH

ZULFATUNNIKMAH, NIM. 01381096 (2005) LARANGAN MAL BELL KETIKA SALAT JUM'AT TINJAUAN MAQAS.ID ASY-SYARI 'AH. Skripsi thesis, UIN SUNAN KALIJAGA.

[img] Text (LARANGAN MAL BELL KETIKA SALAT JUM'AT TINJAUAN MAQAS.ID ASY-SYARI 'AH)
BAB I, V, DAFTAR PUSTKA.pdf - Published Version
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (5MB)
[img] Text (LARANGAN MAL BELL KETIKA SALAT JUM'AT TINJAUAN MAQAS.ID ASY-SYARI 'AH)
BAB II, III,IV.pdf - Published Version
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (7MB)

Abstract

ABSTRAK Pada dasarnya aktivitas jual beli mcrupakan salah satu aktivitas yang diperbolehkan dalam hukum Islam sekaligus merupakan salah satu bagian hak mukallaf at au hak manusia. Kebolehan tersebut telah ditetapkan dalam al-qur'an, as-Sunnah serta sudah menjadi kesepakatan para ulama'. Signifikansi dari aktivitas jual beli karena hal ini merupakan salah satu bcntuk metode bagi setiap manusia dalam memenuhi kebutuhan demi kelangsungan hidupnya sekaligus untuk meningkatkan taraf hidupnya. Akan tetapi sifat loba dan tamak tetap ada pada diri manusia, suka mementingkan diri sendiri sampai-sampai tanpa memperhatikan batas waktu serta juga tanpa memperhatikan sejauh mana tingkat pentingnya memelihara eksistensi agama dari pada eksistensi harta benda. Hal ini terbukti masih adanya praktek jual beli dalam masyarakat ketika alat jum'at berlangsung. Sementara Islam disyari'atkan mempunyai maksud dan tujuan tersendiri yang kemudian disebut maqa$id asy-syarJ'ah. Adapun maksud dan tujuan tersebut untuk memelihara kema lahatan ummat. Kema lahatan akan terwujud ketika lima prinsip pokok dapat terpelihara. Lima prinsip pokok tersebut sebagai berikut: pertama, pemeliharaan terjadap agama, kedua, pemeliharaan terhadap jiwa, ketiga, pemeliharaan terhadap akal, keempat, pemeliharaan terhadap keturunan dan yang kelima adalah pemeliharaan terhadap h a nda · Dengan adanya ketidak sinergisan antara teori dengan realitas yang ada, maka hal ini mcrupakan fenomena yang mcnarik untuk dikaji. Hal tersebut memberikan kesempatan pada penyusun untuk menyingkap konsepsi maqi$id asy-syarl'ah terhadap pelarangan jual beli ketika alat jum'at dengan cara menyelidiki dan berfikir yang mendalam sehingga dapat menjelaskan tujuan serta hikmah dari pelarangan jual beli ketika alaf jum'at. Dikarenakan kajian ini merupakan kajian filsafat, maka pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan filsafat hukum Islam (u iil fiqh), yaitu pendekatan yang digunakan untuk mengetahui tujuan dan hikmah mengapa jual beli ketika alat jum'at tersebut dilarang. Berdasrakan metode yang digunakan, maka terungkaplah bahwa dalam jual beli ketika alat jum'at hukumnya haram Ji'ari¢ yaitu haram karena hal yang baru. Jadi bukan jual beli itu sendiri yang menjadi sebab haramnya jual beli, tetapi karena alasan Qarurat. Tujuannya adalah untuk mempertahankan kemaslahatan qaruriyyat yang satu dari qaruriyyat yang lain dan jaminan kema lahatan yang diterima secara syirP Khususnya qarurat ini tertutup untuk kema lahatan yang peringkatnya sama-sama qaruriyyat berdasarkan skala perioritas dengan didasarkan pada urutan yang sudah baku, yakni kema lahatan pemeliharaan agama harus diJahulukan dari pada kemaslahatan terhadap pemeliharaan harta benda. Dengan demikian eksistensi agama tetap dapat terjaga. Jadi dengan adanya pelarangan jual beli ketika alat jum'at mempunyai hikmah tersendiri tentunya bagi umat Islam diantaranya adalah: dengan alat jum'at dapat mencegah dari · segala perbuatan yang mungkar, untuk

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: DRS. ABD~ HAUM~ M. HUM
Uncontrolled Keywords: Jual beli, sholat Jum'at, maqasid Asy-syariah
Subjects: Muamalat
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Muamalah (S1)
Depositing User / Editor: Drs. Bambang Heru Nurwoto
Date Deposited: 03 Sep 2018 02:48
Last Modified: 03 Sep 2018 02:48
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/30739

Actions (login required)

View Item View Item