TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP PELAKSANAAN KREDIT USAHA MIKRO DI PERUM PEGADAIAN CABANG NGUPASAN YOGYAKARTA

SRI WAHYUNI, NIM. 99383646 (2004) TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP PELAKSANAAN KREDIT USAHA MIKRO DI PERUM PEGADAIAN CABANG NGUPASAN YOGYAKARTA. Skripsi thesis, UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA.

[img]
Preview
Text (TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP PELAKSANAAN KREDIT USAHA MIKRO DI PERUM PEGADAIAN CABANG NGUPASAN YOGYAKARTA)
BAB I, V, DAFTAR PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (8MB) | Preview
[img] Text (TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP PELAKSANAAN KREDIT USAHA MIKRO DI PERUM PEGADAIAN CABANG NGUPASAN YOGYAKARTA)
BAB II, III, IV.pdf - Published Version
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (7MB)

Abstract

Perum Pegadaian merupakan salah satu lembaga keuangan yang ada di Indonesia. Lembaga ini telah berdiri lebih dari satu abad. Banyak rakyat Indonesia yang telah memanfa'atkan lembaga keuangan ini. Penggunanya bisa dikatakan kebanyakan mereka adalah orang-orang Islam. Dari sekian banyak program di Perum Pegadaian ada program baru yang disebut dengan Kredit Usaha Mikro (KUM) atau Kredit Kelayakan Usaha Pegadaian (KKUP). Perum Pegadaian yang menyelenggarakannya hanya di Perum Pegadaian tertentu saja. Di Yogyakarta salah satunya adalah di Perum Pegadaian Cabang Ngupasan. Program KUM/ KKUP ini cukup menarik untuk diteliti karena selain merupakan program baru Perum Pegadaian, prosedumya pun lain. Nasabah yang diberi jaminan ialah mereka para pengusaha mikro dan kecil. Syarat utama selain telah lancar usaha adalah berupa barang jaminan baik motor ataupun mobil. Akan tetapi barang jaminan itu kemudian dimanfa'atkan oleh nasabah sendiri untuk keperluan usahanya dengan kesepakatan dua belah pihak. Sebelum program ini mendapat respon dari banyak nasabahnya, sebagai umat Islam berkewajiban untuk menjelaskan hukumnya. Penjelasan inilah yang menjadi problem pada penelitian ini. Penjelasan tentang hukum itu difokuskan pada masalah 'aqad, sewa modal dan tindakan penyelesaian terhadap masalah yang muncul. Dalam menjawab pennasalahan di atas, penulis akan mencoba menggunakan pendekatan normatif. Dalil-dalil dari al-Qur'an dan Hadis menjadi pedoman utama. Selain itu ijtihad dengan menggunakan kaidah Ushul Fiqh sangat menunjang untuk membangun sebuah hukum. Kaidah itu tentu tidak terlepas dari pemahaman terhadap sumber pokok yaitu al-Qur'an dan Hadis. Keputusan tentang 'aqad dilandasi dengan konsep 'aqad itu sendiri yang sudah disepakati ulama Fiqh. Penalaran bayani, ta'lifi dan istislahi akan menjawab sewa modal yang diterapkan. Terhadap penyelesain permasalahan, disajikan kaidah Usuliyyah dengan berpangkal pada kedua ajaran pokok umat Islam. Dengan menggunakan kerangka tadi ditemukan sebuah jawaban. Pola yang diterapkan dalam program KUM/ KKUP tidak melanggar hukum syara'. Konsep 'aqad telah masuk pada transaksi yang dilakukan oleh kedua belah pihak. Penalaran bayani, ta'lili dan istislahi menyebutkan bahwa sewa modal yang diberikan bukan merupakan riba. Inti pada riba adalah zulm. Tidak ada yang dizalimi pada sewa modal ini. Penyelesaian terhadap permasalahan yang muncul tidak bertolak belakang dengan kaidah hukum Islam bahkan dengan yang dicontohkan oleh Nabi SAW.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Dr. H. Abd. Salam Arief, MA.,
Uncontrolled Keywords: tinjauan hukum islam, kredit usaha mikro, pegadaian cabang ngupasan yogyakarta
Subjects: Muamalat
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Muamalah (S1)
Depositing User / Editor: H. Zaenal Arifin, S.Sos.I., S.IPI.
Date Deposited: 03 Oct 2018 07:44
Last Modified: 03 Oct 2018 07:44
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/31050

Actions (login required)

View Item View Item