GERAKAN POLITIK NU PERIODE KH. SAID AQIL SIRAJ I (2010–2015)

Syaifudin, NIM: 11120056 (2018) GERAKAN POLITIK NU PERIODE KH. SAID AQIL SIRAJ I (2010–2015). Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga.

[img]
Preview
Text (GERAKAN POLITIK NU PERIODE KH. SAID AQIL SIRAJ I (2010–2015))
11120056_ BAB I_ V_DAFTAR PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (3MB) | Preview
[img] Text (GERAKAN POLITIK NU PERIODE KH. SAID AQIL SIRAJ I (2010–2015))
11120056_ BAB II_III_ IV.pdf - Published Version
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (4MB)

Abstract

Perjalanan organisasi Nahdlatul Ulama, sejak didirikan pada tahun 1926, Nahdlatul Ulama menorehkan catatan panjang dalam sejarah berbangsa dan bernegara di Indonesia. Pada era kemerdekaan, Nahdlatul Ulama secara aktif bergerak di semua lini dalam hal mempertahankan kemerdekaan. Hal ini ditempuh dalam bentuk politik diplomasi melalui pengisian jabatan-jabatan publik maupun secara militer dengan berbagai laskar bentukan Nahdlatul Ulama. Sejak muktamar 1984 yang menetapkan NU kembali ke khittah 1926, NU secara kelembagaan sudah tidak terlibat dalam gerakan politik praksis. Namun demikian, NU tetap menjalankan agenda politiknya melalui politik kebangsaan yang menjadi pedoman politik NU sebagai organisasi sosial keagamaan. Pada muktamar ke-32 di Makassar, terpilihlah KH. Said Aqil Siraj sebagai Ketua Umum Nahdlatul Ulama periode 2010-2015. Dari pemaparan di atas penulis berusaha meneliti gerakan politik NU periode kepengurusan 2010 2015. Tema yang dijangkau oleh penelitian ini adalah gerakan politik NU secara sosial terhadap momentum politik nasional, isu-isu sosial kemasyarakatan, kebijakan pemerintah, dan juga perkembangan global. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan politik. Dalam penelitian ini penulis berbijak dengan kerangka teori gerakan sosial yang dipopulerkan oleh Anthony Giddens. Teori gerakan ssosial digunakan untuk melihat sejauh mana gerakan politik NU selama periode KH. Said Aqil Siraj I (2010 2015). Dalam penelitian ini menggunakan metode penelitian sejarah atau yang juga sering disebut sebagai metode sejarah. Metode itu sendiri berarti cara, jalan, atau petunjuk pelaksanaan atau petunjuk teknis. Tahapan metode sejarah adalah pengumpulan sumber (heuristik), kritik sumber baik internal maupun eksternal, interpretasi atau menafsirkan sumber yang sudah didapatkan, kemudian historiografi, yakni membuat tulisan sejarah. Hasil dari penelitian ini adalah NU di bawah kepemimpinan KH. Said Aqil Siraj periode I tetap menjaga politik kebangsaan dan mempertahankan sikap independennya dalam momentum politik praktis. Cara yang dilakukan NU adalah dengan istiqomah di jalur organisasi sosial keagamaan dengan sikap kritis terhadap kebijakan pemerintah dan melakukan pelebaran sayap ke dunia internasional dengan membentuk PCINU di beberapa negara. Kata kunci: Nahdlatul Ulama, Said Aqil Siradj, Politik Kebangsaan, Pemilu 2014, Kader-kader Muda.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Dr. Badrun, M.Si.
Uncontrolled Keywords: Nahdlatul Ulama, Said Aqil Siradj, Politik Kebangsaan, Pemilu 2014, Kader-kader Muda.
Subjects: Organisasi Masyarakat > Nahdlatul Ulama (NU)
Divisions: Fakultas Adab dan Ilmu Budaya > Sejarah Kebudayaan Islam (S1)
Depositing User / Editor: Sugeng Hariyanto, SIP (sugeng.hariyanto@uin-suka.ac.id)
Date Deposited: 06 May 2019 08:17
Last Modified: 06 May 2019 08:17
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/34465

Actions (login required)

View Item View Item