KEWAJIBAN PERUSAHAAN PAILIT MEMENUHI UPAH TENAGA KERJA (STUDI KOMPARASI ANTARA HUKUM ISLAM DAN HUKUM POSITIF)

ADIBA UZMA ASHRI, ASHRI (2019) KEWAJIBAN PERUSAHAAN PAILIT MEMENUHI UPAH TENAGA KERJA (STUDI KOMPARASI ANTARA HUKUM ISLAM DAN HUKUM POSITIF). Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga.

[img] Text (KEWAJIBAN PERUSAHAAN PAILIT MEMENUHI UPAH TENAGA KERJA (STUDI KOMPARASI ANTARA HUKUM ISLAM DAN HUKUM POSITIF))
13360026_BAB-II_SAMPAI_BAB-IV.pdf - Published Version
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (4MB)
[img]
Preview
Text (KEWAJIBAN PERUSAHAAN PAILIT MEMENUHI UPAH TENAGA KERJA (STUDI KOMPARASI ANTARA HUKUM ISLAM DAN HUKUM POSITIF))
13360026_BAB-I_BAB-V_DAFTAR-PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (5MB) | Preview

Abstract

ABSTRAK Hak pekerja dalam perusahaan pailit menjadi salah satu pembahasan baik dalam hukum Islam maupun hukum positif. Akan tetapi tidak dijelaskan mengenai posisi hak pekerja tersebut di antara para kreditur yang lainnya. Hak pekerja dalam Islam disebutkan meliputi Hak Material: upah / gaji / hadiah / saham dan sebagian keuntungan perusahan. Dan Hak Immateriil: keselamatan kerja, kesehatan, keamanan, ketentraman, kebebasan menjalankan ibadah, pembinaan karir, jaminan hari tua, cuti dan hak berkumpul/berserikat. Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka permasalahan yang dibahas adalah: 1) Untuk mengetahui kewajiban perusahaan pailit dalam memenuhi upah tenaga kerja; 2) Untuk mengetahui persamaan antara hukum Islam dan hukum positif tentang kewajiban pemberi usaha pailit memenuhi upah tenaga kerja; 3) Untuk mengetahui perbedaan antara hukum Islam dan hukum positif tentang kewajiban pemberi usaha pailit memenuhi upah tenaga kerja. Jenis penelitian ini merupakan penelitian hukum normatif dan lebih mengutamakan pada penggunaan data sekunder yang diperoleh melalui studi kepustakaan (library research). Adapun sifat penelitian ini termasuk penelitian deskriptif untuk memberikan data seteliti mungkin tentang manusia, keadaan, atau gejala-gejala lainya. Data yang dikumpulkan adalah jenis data kualitatif, karena yang menjadi obyek penelitian merupakan konsepsi-konsepsi dalam pemikiran seseorang atau banyak orang. Analisis data dilakukan dengan menggunakan analisis induktif dan analisis komparatif. Hasil penelitian adalah: Bahwa hukum positif menempatkan pekerja sebagai prioritas atau disebut memiliki previlage dalam hal debitor pailit. Sebagaimana disebutkan dalam pasal 95 ayat (4). Undang-undang No. 13 Tahun 2003 Tentang Ketenagakerjaan, dimana buruh ditempatkan sebagai kreditur preferen atau istimewa. Hal tersebut memiliki persamaan dengan Islam dimana buruh ditempatkan sebagai kreditur special atau istimewa (preferen) yang harus dipenuhi hak-haknya terlebih dahulu apabila perusahaan mengalami kepailitan. Hal tersebut didasarkan pada pertimbangan bahwa buruh memenuhi unsur dan memegang kepentingan umum (maslahah ‘ammah) dan demi pertimbangan keadilan. Hak buruh untuk didahulukan menjadi sarana untuk mencapai lima hak dasar (al-daruriyyat al-khams) para pekerja

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: H. WAWAN GUNAWAN ABDUL WAHID, S. Ag., M.Ag
Uncontrolled Keywords: Perusahaan Pailit, Hukum Islam, Hukum Positif, Upah Tenaga Kerja.
Subjects: Hukum Islam
Ketenagakerjaan
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Perbandingan Madzab (S1)
Depositing User / Editor: Sugeng Hariyanto, SIP (sugeng.hariyanto@uin-suka.ac.id)
Date Deposited: 15 Oct 2020 11:11
Last Modified: 15 Oct 2020 11:11
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/38626

Actions (login required)

View Item View Item