RITUAL ZIARAH DI GUA MARIA MARGANINGSIH DUSUN NGAREN PASEBAN BAYAT KLATEN

DIDIT MEILENA - NIM. 02521180, (2010) RITUAL ZIARAH DI GUA MARIA MARGANINGSIH DUSUN NGAREN PASEBAN BAYAT KLATEN. Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

[img]
Preview
Text (RITUAL ZIARAH DI GUA MARIA MARGANINGSIH DUSUN NGAREN PASEBAN BAYAT KLATEN)
BAB I,V, DAFTAR PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (913kB) | Preview
[img] Text (RITUAL ZIARAH DI GUA MARIA MARGANINGSIH DUSUN NGAREN PASEBAN BAYAT KLATEN)
BAB II,III,IV.pdf - Published Version
Restricted to Repository staff only

Download (319kB)

Abstract

Ziarah merupakan salah satu aspek penting dalam praktek sebagian besar agama-agama. Ziarah adalah mengunjungi tempat-tempat yang dianggap suci dan keramat untuk melakukan upacara-upacara keagamaan. Agama katolik mempunyai tradisi ziarah ketempat-tempat yang dianggap suci atau keramat untuk melakukan doa kepada Bunda Maria. Umat katolik menempatkan Maria sebagai tokoh yang khusus di antara orang kudus dan mendapat penghargaan yang istimewa di dalam gereja Katolik. Karena Bunda Maria adalah ibu dari Tuhan Yesus dan dianggap sebagai Bunda perantara doa bagi umat Katolik. Gua Maria Marganingsih merupakan salah satu sari sekian banyak tempat ziarah umat atolik. Gua Maria Marganingsih banyak dikunjungi umat katolik pada waktu-waktu tertentu untuk melakukan ziarah, misalnya pada bulan Mei dan Oktober. Dalam penelitian ini penulis menggunakan pendekatan Antropologis dan dalam menganalisis data penulis menggunakan metode analisa kualitatif yang sifatnya diskriptif, yakni berusaha menjelaskan serta menganalisa bagaimana pelaksanaan upacara ziarah yang dilakukan di Gua Maria Marganingsih dan adakah perbedaan upacara ziarah di Gua Maria Marganingsih dengan tempat ziarah yang lain. Hasil penelitian yang penulis lakukan di Gua Maria Marganingsih, yaitu ada beberapa ritual ziarah yang dilakukan umat katolik antara lain upacara Novena yang dilakukan setiap malam selasa kliwon, upacara pembukaan bulan Maria yang dilaksanakan setiap tanggal 30 April dan 30 September serta upacara penutupan bulan Maria yang dilaksanakan setiap tanggal 31 Mei dan 31 Oktober. Adapun perbedaan dengan tempat ziarah yang lain yaitu dalam setiap pelaksanaan upacara ziarah selalu memakai warna pakaian liturgi yang berbeda-beda tergantung pada kebutuhan dalam pelaksanaan peribadatan serta adanya doa yang dilakukan tiap tengah malam.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Pembimbing: Drs. HA. Singgih Basuki, MA,
Uncontrolled Keywords: Ziarah, Bunda Maria, Umat katolik, Gua Maria Marganingsih, upacara Novena
Subjects: Perbandingan Agama
Divisions: Fakultas Ushuludin dan Pemikiran Islam > Perbandingan Agama (S1)
Depositing User / Editor: Miftakhul Yazid Fuadi, SIP.
Date Deposited: 08 Sep 2012 20:15
Last Modified: 12 Oct 2016 12:56
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/3898

Actions (login required)

View Item View Item
Chat Kak Imum