ISTRI SALIHAH DALAM QS. AN-NISA' (4)34 MENURUT PENAFSIRAN JALAL AD-DIN AS-SUYUTI (dalam Kitab ad-Durr al-Mansur fi at-Tafsir al-Ma'sur)

MUHAMMAD NASHRUL HAQQI NIM. 04531555, (2010) ISTRI SALIHAH DALAM QS. AN-NISA' (4)34 MENURUT PENAFSIRAN JALAL AD-DIN AS-SUYUTI (dalam Kitab ad-Durr al-Mansur fi at-Tafsir al-Ma'sur). Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

[img]
Preview
Text (ISTRI SALIHAH DALAM QS. AN-NISA' (4)34 MENURUT PENAFSIRAN JALAL AD-DIN AS-SUYUTI (dalam Kitab ad-Durr al-Mansur fi at-Tafsir al-Ma'sur) )
BAB I,V, DAFTAR PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img] Text (ISTRI SALIHAH DALAM QS. AN-NISA' (4)34 MENURUT PENAFSIRAN JALAL AD-DIN AS-SUYUTI (dalam Kitab ad-Durr al-Mansur fi at-Tafsir al-Ma'sur) )
BAB II, III, IV.pdf - Published Version
Restricted to Repository staff only

Download (622kB)
[img] Other (Thumbnails conversion from text to thumbnail_lightbox)
lightbox.jpg

Download (0B)
[img] Other (Thumbnails conversion from text to thumbnail_preview)
preview.jpg

Download (0B)
[img] Other (Thumbnails conversion from text to thumbnail_medium)
medium.jpg

Download (0B)
[img] Other (Thumbnails conversion from text to thumbnail_small)
small.jpg

Download (0B)
[img] Other (Thumbnails conversion from text to thumbnail_lightbox)
lightbox.jpg
Restricted to Repository staff only

Download (0B)
[img] Other (Thumbnails conversion from text to thumbnail_preview)
preview.jpg
Restricted to Repository staff only

Download (0B)
[img] Other (Thumbnails conversion from text to thumbnail_medium)
medium.jpg
Restricted to Repository staff only

Download (0B)
[img] Other (Thumbnails conversion from text to thumbnail_small)
small.jpg
Restricted to Repository staff only

Download (0B)

Abstract

Wanita adalah salah satu makhluk Allah yang memiliki keunikan tersendiri, sehingga mengenai asal kejadian, kecenderungan, kadar rasionalitas, kodrat, hingga peranannya dalam berbagai aspek kehidupan selalu menarik untuk dikaji. Secara implisit banyak sekali ayat al-Qur'an yang menunjukkan kesalehan seorang istri. Dalam satu kasus, secara eksplisit kata as-salihat tersebut dipahami secara khusus ditujukan kepada kaum wanita sebagai istri salihah. Permasalahan tersebut menjadi menarik untuk dicermati dan diteliti secara mendalam. Siapakah yang dimaksud sebagai istri salihah dalam QS. an-Nisa ' (4): 34 kemudian bagaimanakah penafsiran as-Suyuti tentang istri salihah dalam QS. an-Nisa ' (4): 34? Dan bagaimana relevansi penafsiran as-Suyuti tersebut dengan konteks sekarang? Penelitian ini bersifat kepustakaan murni (library research) yang didasarkan pada kitab ad-Durr al-Mansur fi at-Tafsir al-Ma'sur sebagai sumber primer, dan buku-buku lain yang terkait sebagai sumber data sekunder. Metode yang digunakan untuk mengolah data dalam penelitian ini adalah deskriptif-analitis dengan menyelidiki, mengklasifikasikan dan menuturkan data-data apa adanya kemudian menganalisisnya. Setelah dilakukan penelitian, maka ditemukan jawaban bahwa yang dimaksud sebagai istri salihah dalam QS. an-Nisa' (4): 34 adalah ketaatan mereka kepada Allah yang dimanifestasikan dalam ketaatannya kepada suami dan pemeliharaan dirinya dalam konteks rumah tangga. Namun hal itu berangkat dari sebuah rangkaian proses, di mana karena beberapa kelebihannya, laki-laki menjadi pemimpin bagi perempuan (dalam ikatan pernikahan). Hal itu tidak berlaku mutlak ketika tuntutan-tuntutan yang dibebankan kepada seorang suami tidak dapat terpenuhi sehingga seorang wanita juga memiliki hak-hak untuk beraktifitas di luar konteks rumah tangga, yaitu dengan berperan di berbagai wilayah dalam kehidupaan. Ad-Durr al-Mansur fi at-Tafsir al-Ma'sur merupakan kitab musnad hadis, ringkasan dari karya sebelumnya, tanpa transmisi sanad dan secara khusus berisikan tafsir terhadap ayat-ayat al-Qur'an. Dalam menafsirkan penggalan kalimat dalam QS. An-Nisa' (4): 34 as-Suyuti menggunakan riwayat-riwayat yang berbicara mengenai kesalehan seorang istri, perumpamaannya, kepatuhan dan peranannya dalam rumah tangga. Di antara riwayat-riwayat tersebut ada yang dapat diragukan otentisitasnya, namun dengan memperhatikan dan memposisikan yang bertentangan atau tampak bertentangan ini benar-benar fungsional sebagai sesuatu yang rasional dan sejalan dengan prinsip-prinsip yang dibangun al-Qur'an, juga konteks sosio-historis yang melingkupi as-Suyuti dikaitkan dengan konteks sekarang, maka riwayat-riwayat tersebut tetap dapat dikatakan masih relevan, meskipun ada juga yang tidak relevan jika diterapkan mentah-mentah pada masa sekarang. Jelas as-Suyuti menunjukkan peranan seorang wanita hanya sebagai istri dan ibu dalam konteks kehidupan berumah tangga sebagaimana konteks sosial pada masa itu, di mana orientasi seorang wanita hanya berkutat pada peranannya dalam keluarga dan tanggungjawabnya sebagai seorang hamba untuk mengabdi kepada Tuhannya. Kepatuhan, kesetiaan dan peran domestik seorang istri adalah sesuatu yang fitrah dan logis ketika di latar belakangi oleh asumsi kelebihan-kelebihan laki-laki sehingga menjadi sebuah kewajaran jika kepatuhan seorang istri adalah sebagai kompensasi terhadap apa yang dilakukan seorang suami terhadap keluarganya dalam upaya memberikan nafkah dan penghidupan yang layak. Hal itu juga bisa dipahami sebagai pembagian peran yang tidak kaku antara suami dan istri, bersama-sama untuk membangun kehidupan rumah tangga.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Pembimbing : Prof. Dr. H. Muhammad Chirzin, M.Ag. Dr. Ahmad Baidowi,M.Si.
Uncontrolled Keywords: istri salihah, Surat an Nisa'
Subjects: Tafsir Hadist
Divisions: Fakultas Ushuludin dan Pemikiran Islam > Tafsir Hadist (S1)
Depositing User / Editor: Users 1 not found.
Date Deposited: 30 Aug 2012 14:11
Last Modified: 30 Aug 2012 14:12
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/4112

Actions (login required)

View Item View Item