TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP PRAKTEK SEWA-MENYEWA TANAH BENGKOK DI DESA TUMBREP KECAMATAN BANDAR KABUPATEN BATANG JAWA TENGAH

ZUMROTUNNISYAK - NIM. 95382465, (2010) TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP PRAKTEK SEWA-MENYEWA TANAH BENGKOK DI DESA TUMBREP KECAMATAN BANDAR KABUPATEN BATANG JAWA TENGAH. Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

[img]
Preview
Text (TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP PRAKTEK SEWA-MENYEWA TANAH BENGKOK DI DESA TUMBREP KECAMATAN BANDAR KABUPATEN BATANG JAWA TENGAH)
BAB I, V, DAFTAR PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (582kB) | Preview
[img] Text (TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP PRAKTEK SEWA-MENYEWA TANAH BENGKOK DI DESA TUMBREP KECAMATAN BANDAR KABUPATEN BATANG JAWA TENGAH)
BAB II, III, IV.pdf - Published Version
Restricted to Repository staff only

Download (447kB)

Abstract

Sewa menyewa termasuk dalam hokum perikatan, karena dalam sewa menyewa minimal terdapa dua pihak yang mengadakan perjanjian, satu pihak menyatakan kesanggupan untuk memberikan sesuatu dan pihak lainnya mengikatkan diri dalam suatu kesepakatan untuk saling membantu memenuhi kebutuhannya masing-masing. Begitu juga dengan kebiasaan yang berlaku pada masyarakat Tumbrep Bandar Batang, mereka sering mengadakan transaksi sewa menyewa tanah dan yang paling laris dan banyak peminatnya adalah sewa menyewa tanah bengkok. Bertolak dari pembahsan sewa menyewa tersebut pokok masalah yang akan dibahas meliputi bagaimana praktek sewa menyewa tanah bengkok di desa Tumbrep Bandar Batang Jateng dan apakah alasan-alasan yang melatar belakangi sewa menyewa tanah bengkok tersebut, bagaiman tinjauan hukum Islam terhadap praktek sewa menyewa tanah tersebut. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian lapangan dan tipe penelitiannya adalah deskriptif analitik. Untuk teknik penggunaan data meliputi dokumentasi, interview dan observasi. Dalam pembahasan skripsi menggunakan pendekatan normative yaitu mendekati masalah yang diteliti boleh atau tidak berdasarkan norma agama yang berlaku. Dalam menganalisa menggunakan metode deduktif dan induktif, deduktif yaitu menggunakan data-data kualitatif dan kuantitatif dari lapangan maupun dari telaah pustaka yang kemudian dianalisis dan dirumuskan secara spesifik sesuai sasaran pembahasan. Induktif adalah menganalisa ketentuan-ketentuan khusus yang berlaku (teks naqli dan aqli) kemudian dihubungkan dengan kepentingan dan kenyataan di masyarakat dari segi ekonomi dan social budaya. Dari pembahasan tersebut dapat disimpulkan bahwa praktek sewa menyewa tanah bengkok di desa Tumbrep merupakan praktek berdasar adat dan berlangsung secara turun temurun dan tetap dipertahankan oleh masyarakat. Mengenai pemecahan persoalan apabila perangkat desa berhenti jabatan sementara tanah bengkok masih disewakan, sewa menyewa tersebut berhenti karena berdasarkan adat gunung gugur kali ngalih . Hal ini bertentangan dengan prinsip keadilan dalam Islam karena penyewa telah membayar uang lunas tapi tidak bisa memanfaatkan tanah itu dan tidak mendapat ganti rugi, ini termasuk kategori memakan harta orang lain secara bathil. Adat tersebut termasuk adat ( amp;#8216;urf) yang fasid karena bertentangan dengan prinsip Islam dan terdapat kemadharatan.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Pembimbing: Drs. H. Dahwan
Uncontrolled Keywords: sewa menyewa, tanah bengkok, hukum Islam
Subjects: Hukum Islam
Muamalat
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Muamalah (S1)
Depositing User / Editor: Miftakhul Yazid Fuadi, SIP.
Date Deposited: 03 Oct 2013 09:14
Last Modified: 27 May 2016 08:34
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/4532

Actions (login required)

View Item View Item