KRITIK EPISTEMOLOGI NALAR ARAB MENURUT MUHAMMAD ABID AL JABIRI

ZULFIKAR - NIM. 96512215 , (2010) KRITIK EPISTEMOLOGI NALAR ARAB MENURUT MUHAMMAD ABID AL JABIRI. Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

[img]
Preview
Text (KRITIK EPISTEMOLOGI NALAR ARAB MENURUT MUHAMMAD ABID AL JABIRI )
BAB I,V, DAFTAR PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img] Text (KRITIK EPISTEMOLOGI NALAR ARAB MENURUT MUHAMMAD ABID AL JABIRI )
BAB II, III, IV.pdf - Published Version
Restricted to Repository staff only

Download (625kB)

Abstract

Selama ini sering dilontarkan satu asumsi bahwa persoalan Islam dan modernitas dalam pemikiran Arab modern dan kontemporer merupakan persoalan pilihan. Dalam pandangan Muhammad Abid al Jabiri (intelektual muslim masa kini) bahwa persoalan yang kita hadapi bukanlah perkara memilih akan tetapi persoalannya adalah keterbelahan atau ambiguitas dan ambivalensi. Muhammad Abid al Jabiri memunculkan gagasan ideal sebagai solusi alternatif , yaitu dengan jalan rasionalime dan semangat kritik dalam menghadapi pengaruh budaya Barat, perlunya independensi kita untuk membebaskan diri dari bertaklid ke masa lalu kita sendiri. Ini berarti kita harus terlibat masuk di dalamnya dalam suatu proses dialog yang kritis melalui pengkajian konteks historisitasnya, memahami prinsip dan dasar-dasar pemikirannya dalam konteks relativitas dan mengenal lebih jauh faktor-faktor kemajuannya, terutama factor rasionalisme dan semangat kritik. Menurut Muhammad Abid al Jabiri ini ada tiga struktur epistemologis nalar Arab yang dikritiknya yaitu : Bayani, Irfani, dan Burhani.Penelitian ini adalah penelitian kepustakaan, dan penelitian iniadalah penelitian filsafat model historis factual mengenai tokoh yaitu pemikiran Muhammad abid al Jabiri sebagai obyek materialnya, sedangkan konsep epistemology nalar Arabnya sebagai bagian dari seluruh kerangka pemikiran tersebut sebagai obyek formal. Dari penelitian ini dapat disimpulkan bahwa Rasionalisme sebagai episteme bayani dihadapkan dengan irrasionalisme epistemology Irfani, dan menempatkan epistemology Burhani diantara keduanya. Struktur nalar yang mendominasi pemikiran Arab di masa modern tidak jauh dengan masa lalu, terutama dominasi Qiyas. Maka perubahan struktur nalar yang dilakukan adalah praksis rasionalisme kritis yang ditujukan pada tradisi yang mewarisi segenap otoritas berpikir dalam bentuk bangunan yang tidak sadar, yakni otoritas teks, otoritas masa lalu, dan otoritas qiyas.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Pembimbing: 1. Drs. Dr. H. M. Amin Abdullah 2. Drs. Muhammad Mansur, M.Ag.
Uncontrolled Keywords: Epistemologi , Muhammad Abid al Jabiri , Nalar Arab
Subjects: Aqidah Filsafat
UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta > Aqidah Filsafat
Divisions: Fakultas Ushuludin dan Pemikiran Islam > Aqidah Filsafat (S1)
Depositing User / Editor: Users 1 not found.
Date Deposited: 18 Feb 2013 11:54
Last Modified: 04 Aug 2016 04:29
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/4699

Actions (login required)

View Item View Item