PANDANGAN M. QURAISH SHIHAB TENTANG KEDUDUKAN PEREMPUAN DALAM ISLAM (STUDI ATAS BUKU PEREMPUAN: DARI CINTA SAMPAI SEKS, DARI NIKAH MUT’AH SAMPAI NIKAH SUNNAH, DARI BIAS LAMA SAMPAI BIAS BARU)

AHMAD MAFTUHIN - NIM. 03350125, (2011) PANDANGAN M. QURAISH SHIHAB TENTANG KEDUDUKAN PEREMPUAN DALAM ISLAM (STUDI ATAS BUKU PEREMPUAN: DARI CINTA SAMPAI SEKS, DARI NIKAH MUT’AH SAMPAI NIKAH SUNNAH, DARI BIAS LAMA SAMPAI BIAS BARU). Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

[img]
Preview
Text (PANDANGAN M. QURAISH SHIHAB TENTANG KEDUDUKAN PEREMPUAN DALAM ISLAM (STUDI ATAS BUKU PEREMPUAN: DARI CINTA SAMPAI SEKS, DARI NIKAH MUT’AH SAMPAI NIKAH SUNNAH, DARI BIAS LAMA SAMPAI BIAS BARU))
BAB I,V, DAFTAR PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img] Text (PANDANGAN M. QURAISH SHIHAB TENTANG KEDUDUKAN PEREMPUAN DALAM ISLAM (STUDI ATAS BUKU PEREMPUAN: DARI CINTA SAMPAI SEKS, DARI NIKAH MUT’AH SAMPAI NIKAH SUNNAH, DARI BIAS LAMA SAMPAI BIAS BARU))
BAB II, III, IV.pdf - Published Version
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (1MB)

Abstract

Agama seringkali dituduh sebagai salah satu faktor penyebab ketidaksetaraan relasi gender. Dalam beberapa dalil keagamaan banyak dijumpai pandangan teologis yang diskriminatif, meskipun pandangan tersebut bersifat subyektif. Dalil-dalil tersebut yang kemudian dijadikan alasan untuk mempertahankan kedudukan (status quo) perempuan, bahkan dalil-dalil agama tersebut menjadi rujukan lahirnya perbedaan peranan sosial berdasarkan jenis kelamin. Islam hadir sebagai ajaran yang melawan semua bentuk penindasan, termasuk salah satu agenda pembebasan Nabi adalah pembebasan perempuan dari kungkungan kultur patriarkhi Arab. Pada saat itu posisi perempuan sangat lemah di hadapan laki-laki. Mereka tidak hanya ditindas dan diperbudak, bahkan mereka dapat diwariskan seperti barang. Nabi kemudian meninggikan derajat perempuan dengan beberapa perubahan yang sesuai dengan kondisi pada saat itu. Pada dasarnya pesan universal syari'at Islam adalah keadilan gender, namun bentuk ketidak-adilan gender masih dijumpai dan dirasakan dalam beberapa aspek kehidupan. Tindakan diskriminatif dan pandangan missoginis masih terasa di kalangan umat Islam. Sebagai contoh misalnya dalam konsep hukum fikih yang banyak quot;membela quot; kaum laki-laki ketimbang perempuan, ini tercermin dalam konsep hukum waris, perkawinan atau talaq dan konsep fikih lainnya. Tata bahasa Arab (Al-Qur'an) yang cenderung bersifat maskulin juga turut memberikan pengaruh terhadap lahirnya pandangan missoginis tersebut. Meluruskan kembali pandangan teologis tentang kedudukan perempuan dan laki-laki menjadi faktor penting dalam upaya membangun paham keagamaan beserta produk hukumnya yang mendukung keadilan dan kesetaraan gender. Anggapan bahwa agama sebagai penyebab lahirnya missoginis adalah sematamata akibat dari kesalahan tafsir terhadap teks keagamaan. Penelitian ini dimaksudkan untuk mengetahui bagaimana pemikiran M. Quraish Shihab tentang kedudukan perempuan dalam Islam. Jenis penelitian ini adalah penelitian pustaka melalui pendekatan normatif dengan metode deskriptik-analitik melalui teknik pengumpulan data yang diperoleh dari data primer dan data sekunder. Adapun analisis yang digunakan adalah menggunakan instrumen analisis deduktif dan induktif. Penelitian ini menyimpulkan bahwa M. Quraish Shihab meyakini tidak terdapat perbedaan substansial antara kedudukan perempuan dan kedudukan lakilaki dalam Islam, semua manusia memiliki kedudukan yang sama baik dihadapan sesama manusia maupun dihadapan Allah, yang membuat seseorang berbeda dihadapan Allah ialah nilai ketakwaannya. Islam tidak menafikan adanya perbedaan pada aspek fisik dan biologis, namun perbedaan tersebut bukan menjadi alasan untuk mengistimewakan jenis kelamin yang satu atas jenis kelamin lainnya. Perbedaan dalam aspek biologis tersebut juga tidak mempengaruhi peran dan fungsi keduanya dalam kehidupan sosial, keduanya memiliki posisi dan peran yang sama baik pada wilayah domestik maupun publik.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Pembimbing: 1. Samsul Hadi, M.Ag. 2. Dra. Hj. Ermi Suhasti S., M.SI.
Uncontrolled Keywords: kedudukan perempuan, pesan universal syari'at Islam, kesetaraan gender
Subjects: Hukum Islam
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Al-Ahwal Asy-Syakhsiyyah (S1)
Depositing User / Editor: Users 1 not found.
Date Deposited: 06 Mar 2013 21:46
Last Modified: 12 Apr 2016 13:51
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/5220

Actions (login required)

View Item View Item