SEKALI LAGI: SOSIOLOGI AGAMA (SUATU PENGANTAR)

DRS. FATHUDDIN ABDUL GANIE , (2008) SEKALI LAGI: SOSIOLOGI AGAMA (SUATU PENGANTAR). /Jurnal/Al-Jamiah/Al-Jamiah No. 39 Th. 1989/.

[img]
Preview
Text
03. FATHUDDIN ABDUL GANIE - SEKALI LAGI; SOSIOLOGI AGAMA (SUATU PENGANTAR).pdf - Accepted Version

Download (2MB) | Preview

Abstract

bSosiologi agama masih belum banyak dikenal di Perguruan Tinggi Agama di Indonesia, maka tulisan ini akan lebih baik dimulai dari sejarah timbulnya sosiologi Agama itu. Pada abad ke 19 yang merupakan abad ilmu itu, muncul suatu ilmu baru yang khusus membicarakan agama. ilmu tersebut dirintis oleh Friedrich Max Muller (1823-1900) dengan nama iIlmu Agama/i (Science of Religion), Diberi nama sebagai Ilmu Baru, tetapi sebenarnya ilmu tersebut sejak abad ke 5 sebelum masehi sudah ada di yunani. Setelah berkembangnya metode ilmiah dalam bermacam-macam cabang ilmu pengetahuan, para sarjana mulai pula mencoba mempergunakan metode ilmiah dalam penyelidikan agama, yang mula-mula diusulkan oleh Max Muller dan atas usulnya itu Ilmu Agama kemudian dibagi menjadi dua kelompok yakni Ilmu Agama Positif dan Ilmu agama Spekulatif. Beberapa tahun kemudian setelah Muller, pendekatan terhadap agama bercabang menjadi empat macam yakni: pendekatan etnologis, historis, sosiologis dan psikologis yang kemudian bertambah satu pendekatan lagi yakni pendekatan fenomenologis dan kemudian pada akhirnya diikuti suatu pendekatan yang diberi nama historis-fenomenologis. Pendekatan sosiologis terhadap agama diperkenalkan oleh Emile Durkheim (1858-1917). Menjelang akhir abad ke 19, dalam bukunya Formes Elementaires de la vie Religiouse, Durkheim berpendapat bahwa agama merupakan proyeksi pengalaman sosial. Dari bukunya inilah kelak timbul Sosiologi Agama sebagaimana dikenal orang sekarang. Sosiologi Agama merupakan cabang Ilmu Agama yang sangat luas sehingga Werner Stark membagi sosiologi Agama menjadi Sosiologi Makro, Mikro, dan Sosiologi Agama Umum. Sosiologi yang pertama mengkaji hubungan kelompok agama tertentu dengan kelompok masyarakat yang ada diluarnya; Hubungan antara lembaga-lembaga agama dan lembaga-lembaga masyarakat.

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: Sekali, Sosiologi, Agama
Subjects: Al Jamiah Jurnal
Divisions: E-Journal
Depositing User / Editor: Miftakhul Yazid Fuadi, SIP.
Date Deposited: 10 Apr 2013 10:35
Last Modified: 28 Dec 2016 02:20
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/543

Actions (login required)

View Item View Item