SEKITAR PERJANJIAN GIYANTI 1755 M (PECAHNYA MENJADI KASUNANAN SURAKARTA DAN KASULTANAN YOGYAKARTA)

MASTINGAH - NIM. 06120021, (2011) SEKITAR PERJANJIAN GIYANTI 1755 M (PECAHNYA MENJADI KASUNANAN SURAKARTA DAN KASULTANAN YOGYAKARTA). Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

[img]
Preview
Text
BAB I,V, DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (1MB) | Preview
[img] Text
BAB II,III,IV.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (211kB)

Abstract

ABSTRAK Masalah hubungan antara pemerintahan pusat kerajaan dan berbagai daerah kekuasaanya menjadi salah satu pokok persoalan bagi kelangsungan hidup suatu negara/ kerajaan. Demikian pula halnya kelangsungan hidup suatu kerajaan besar seperti Kerajaan Mataram Islam serta stabilnya pemerintahan mereka menjadi tolak ukur identitas para penguasa setempat. Seperti tampak pada masa pemerintahan Sultan Agung. Pada periode berikutnya pemerintahan para pengganti Sultan Agung seperti Amangkurat I, Amangkurat II, Amangkurat III, Pakubuwono I, Amangkurat IV, dan Pakubuwono II menunjukkan ketidakstabilan pemerintahan di pusat Kerajaan Mataram Islam. Hal inilah yang menjadi penyebab munculnya pergolakan pergolakan diberbagai daerah sehingga Kerajaan Mataram Islam terbelah menjadi Kasunanan Surakarta dan Kasultanan Yogyakarta. Pertanyaan yang akan dimunculkan dalam pembahasan ini, adalah peristiwa menjelang Perjanjian Giyanti 1755 M (pecahnya menjadi Kasunanan Surakarta dan Kasultanan Yogyakarta) serta dinamika peristiwa pasca Perjanjian Giyanti 1755 M. Oleh karena itu, penelitian ini bertujuan untuk mengetahui serta mendeskripsikan peristiwa menjelang Perjanjian Giyanti 1755 M dan dinamika peristiwa pasca Perjanjian Giyanti 1755 M. Metode penelitian ini berbentuk metode sejarah dengan teori konfliknya Dahrendorf. Peristiwa Geger Pacinan menimbulkan munculnya pemberontakan-pemberontakan yang dipimpin oleh Mas Garendi. Pemberontakan itu berakibat jatuhnya Keraton Surakarta. Perkembangan selanjitnya adalah di tahun 1746 terjadilah pemberontakan Mangkubumi dan Mas Said yang dikenal dengan Perang Suksesi Jawa III. Ketika Pangeran Mangkubumi hampir menguasai Keraton Surakarta, timbulah perpecahan antara keduanya yang oleh pihak VOC dimanfaatkan untuk mengadakan sebuah Perundingan yang menghasilkan sebuah Perjanjian Giyanti yang ditandatangani tanggal 13 Februari 1755 M. Perjanjian itu berisi pembagian wilayah Kasunanan Surakarta dan Kasultanan Yogyakarta. Hampir seratus tahun sudah Belanda terlibat dalam berbagai urusan politik dalam negeri Mataram. Dalam beberapa dasawarsa terakhir di sibukkan oleh konflik tiada henti. Dari perang suksesi jawa I hingga perang suksesi Jawa ke III. Ketika terjadi pemberontakan besar-besaran, biasanya Belanda mendukung salah satu pihak lain, tapi kini pihak yang akan di tumpas tampaknya terlalu kuat sehingga Belanda pun menawarkan perdamaian dengan membagi wilayah mataram menjadi kasunanan Surakarta dan Kasultanan Yogyakarta (1755). Mangkubumi (Hamengkubuwono I) memimpin wilayah Yogyakarta dan pakubuwono II (sunan swarga) memimpin wilayah Surakarta. Perkembangan selanjutnya Kasunanan Surakarta pda tahun 1757 dipecah menjadi Keraton Mangkunegara, sedangkan Kasultanan Yogyakarta pada tahun 1813 terbagi menjadi Kadipaten Pakualamam div

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Pembimbing: Drs. Badrun M.Si
Uncontrolled Keywords: perjanjian Giyanti 1755 M., Kerajaan Mataram Islam
Subjects: Ilmu Hukum
Divisions: Fakultas Adab dan Ilmu Budaya > Sejarah Kebudayaan Islam (S1)
Depositing User / Editor: Miftakhul Yazid Fuadi, SIP.
Date Deposited: 24 Jul 2013 15:14
Last Modified: 23 Dec 2016 09:08
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/5859

Actions (login required)

View Item View Item