SANKSI TINDAK PIDANA PEMBUNUHAN SECARA MUTILASI (STUDI PERBANDINGAN HUKUM PIDANA ISLAM DAN HUKUM PIDANA POSITIF)

LINA IRAWATI KUSUMANINGRUM - NIM. 01361047, (2008) SANKSI TINDAK PIDANA PEMBUNUHAN SECARA MUTILASI (STUDI PERBANDINGAN HUKUM PIDANA ISLAM DAN HUKUM PIDANA POSITIF). Fakultas Syariah.

[img]
Preview
Text (SANKSI TINDAK PIDANA PEMBUNUHAN SECARA MUTILASI (STUDI PERBANDINGAN HUKUM PIDANA ISLAM DAN HUKUM PIDANA POSITIF))
BAB I, BAB V, DAFTAR PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img] Text (SANKSI TINDAK PIDANA PEMBUNUHAN SECARA MUTILASI (STUDI PERBANDINGAN HUKUM PIDANA ISLAM DAN HUKUM PIDANA POSITIF))
BAB II, BAB III, BAB IV.pdf - Published Version
Restricted to Repository staff only

Download (649kB)

Abstract

Peristiwa pembunuhan maupun penganiayaan terus mengalami perkembangan yang diiringi dengan gaya dan model yang sangat beragam, dari cara yang paling sederhana sampai yang sangat tercanggih. Terkadang pembunuhan itu dilakukan dengan cara-cara yang keji seperti disiksa lebih dahulu, dibakar dan bahkan mutilasi. Menjadi suatu hal yang menarik karena mutilasi adalah pembunuhan yang diikuti dengan memotong-motong tubuh korban hingga menjadi beberapa bagian yang dilakukan dengan tujuan untuk menghilangkan bukti. Tidak hanya itu, masalah sanksi terhadap pelaku tindak pidana pembunuhan secara mutilasi ini dalam konstruksi hukum pidana Indonesia belum ada aturan yang pasti. Pasal yang sering dijadikan sebagai dasar hukum pelaku tindak pidana pembunuhan secara mutilasi adalah Pasal 340 KUHP dengan sanksi maksimal hukuman mati, yang terkadang hanya merupakan alternatif dari hukuman penjara. Sedangkan dalam hukum pidana Islam sanksi yang dijatuhkan bagi pembunuhan sengaja adalah kisas. Dampak dari tindak pidana pembunuhan secara mutilasi ini sangat besar, disamping sadisnya pelaku dalam memperlakukan mayat korban, tapi juga mengakibatkan kerugian bagi keluarga si terbunuh dari dua sisi, yaitu mereka kehilangan orang yang mencari nafkah dan hatinya sedih karena kehilangan orang yang dicintainya. Penelitian ini termasuk dalam penelitian kepustakaan. Penelitian ini bersifat deskriptif-analitik-komparatif, yang memaparkan, menganalisis serta membandingkan tentang kriteria tindak pidana pembunuhan secara mutilasi serta sanksinya baik dalam hukum pidana Islam maupun hukum pidana positif. Sebagai hasilnya dalam penelitian ini, bahwa pembunuhan secara mutilasi itu merupakan pembunuhan yang disengaja dan direncanakan ditambah dengan unsur kesadisan dari pelaku dalam menganiaya mayat korban (dalam hal ini memotong-motong mayat korban). Sanksi pidana kisas atau hukuman mati layak dijatuhkan kepada pelaku tindak pidana pembunuhan secara mutilasi, dengan adanya sanksi pidana yang berat maka diharapkan kasus tindak pidana pembunuhan secara mutilasi ini tidak lagi dipandang sebagai pembunuhan biasa.

Item Type: Article
Additional Information / Pembimbing: Pembimbing I: Drs. Makhrus Munajat, M.Hum. Pembimbing II: Ahmad Bahiej, SH., M.Hum.
Uncontrolled Keywords: Sanksi tindak pidang pembunuhan, Mutilasi
Subjects: Perbandingan Madzhab
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Perbandingan Madzab (S1)
Depositing User / Editor: Users 1 not found.
Date Deposited: 09 Jul 2012 09:10
Last Modified: 20 Apr 2016 08:51
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/640

Actions (login required)

View Item View Item