KONSEP MAQASSIID Al-‘AQL DALAM FILASAFAT ISLAM

JUHDI AMRULLAH, NIM. 07212502 (2010) KONSEP MAQASSIID Al-‘AQL DALAM FILASAFAT ISLAM. Masters thesis, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

[img]
Preview
Text (KONSEP MAQASSIID Al-‘AQL DALAM FILASAFAT ISLAM)
BAB I DAN V.pdf - Published Version

Download (597kB) | Preview
[img] Text (KONSEP MAQASSIID Al-‘AQL DALAM FILASAFAT ISLAM)
BAB II,III,IV.pdf - Published Version
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (394kB)

Abstract

Untuk dapat mengambil gambaran umum kaya tulis ilmiah ini. Terlebih dahulu memahami realitas perjalanan sejarah manusia. Di mana manusia selalu menjadi masalah terhadap manusia itu sendiri. Dengan akal pikirannya manusia mampu menghadirkan ilmu pengetahuan. Ilmu pengetahuan digunakan untuk menjawab masalah yang berhubungan dengan kemanusiannya sendiri serta mengatasi keadaan alam sekitarnya. Walaupun manusia dibekali dengan akal dan hati. Dari uraian di atas dapat di ambil permasalahan. Apa sebenarnya yang dimaksud dengan tujuan akal atau maqasid al-‘aql? dan bagaimana cara kerjanya dalam meraih hakikat kebahagiaan?. Penyimpangan potensi akal serta hati selalu terjadi. Hal ini di buktikan dengan pembunuhan maupun pemusnahan massal dengan peperangan yang terus terjadi. Di Barat negeri para filosof besar tidak lepas dari penyimpangan kemanusiaan begitu juga dalam islam terjadi beberapa fenomena pengkafiran dan pembunuhan terhadap kelompok-kelompok tertentu. Dalam upaya menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut maka salah satu pendekatan yang tetap dengan menggunakan pendekatan pendekatan organik. Pendektan yang dimaksud, yaitu orang dapat menyelidiki manusia dalam hakikatnya yang murni dan esensial dengan metode reflektif yang mempunyai kompetensi lebih untuk sampai kepada tujuan penelitian. Maqasid al-‘aql yaitu sebagai potensi untuk menalar realitas abstraksi dalam pikiran untuk mengontrol tindakan dalam kerangka membentuk kualitas diri sebagai jalan mencapai kebahagiaan. Maqam kebahagian yang dicapai manusia adalah salah satu sarat menjadi pemimpin. Dalam upaya manusia mencapai kebahagiaan harus mempunyai pengetahuan yang berkaitan dengan diri yang memuat nilai tujuan hidup. Dengan meruntut asal usul kejadian penciptaan serta perjalaan umat manusia yang mengajarkan nilai-nilai humanisme. Pencapaian-pencapaian maqam-maqam dalam tasawuf tentu berlaku mujahadah dan zikir. Pengetahuan hakikat lahir dari ruh suci yang disebut ilham. Di mana pengetahuan-pengetahuan manusia tersebut digunakan dalam rangka sebagai penjaga hukum alam yang sebagai manifestasi setundukan kepada Allah. Sebagai pengatur semesta dalam filsafat dikenal sebagai Penggerak yang tidak tergerakkan. Pengetahuan rahasia yang diturunkan kepada manusia berupa wahyu atau ilham. Pengetahuan akan ilham ini sudah tentu melahirkan kualitas tindakantindakan manusia dengan kesadaran. Dalam pengetahuan tasawuf disebut ilmu huduri. Dari konsepsi maqa>sid al-‘aql terdapat wacana baru yang disebut ilmu latifah.

Item Type: Thesis (Masters)
Additional Information / Pembimbing: Pembimbing: Dr. H. Syaifan Nur, M.A
Uncontrolled Keywords: KONSEP MAQASSIID Al-‘AQL, FILASAFAT ISLAM
Subjects: Aqidah Filsafat
UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta > Aqidah Filsafat
Divisions: Pascasarjana > Thesis > Agama dan Filsafat
Depositing User / Editor: S.kom Fatchul Hijrih
Date Deposited: 28 Jan 2013 10:21
Last Modified: 15 Apr 2015 06:10
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/6829

Actions (login required)

View Item View Item