REALITA SOSIAL DAN PEMAHAMAN SYARI'AT (Pemahaman Santriwati Nurul Ummah Terhadap Syariat Berjilbab dalam al-Qur'an)

Wahyuni Eka Putri, S.Th.I , NIM. 08213564 (2011) REALITA SOSIAL DAN PEMAHAMAN SYARI'AT (Pemahaman Santriwati Nurul Ummah Terhadap Syariat Berjilbab dalam al-Qur'an). Masters thesis, UIN Sunan Kalijaga.

[img]
Preview
Text (REALITA SOSIAL DAN PEMAHAMAN SYARI'AT (Pemahaman Santriwati Nurul Ummah Terhadap Syariat Berjilbab dalam al-Qur'an))
BAB I,V.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img] Text (REALITA SOSIAL DAN PEMAHAMAN SYARI'AT (Pemahaman Santriwati Nurul Ummah Terhadap Syariat Berjilbab dalam al-Qur'an))
BAB II,III,IV.pdf - Published Version
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (435kB)

Abstract

Jilbab dewasa ini menjadi wacana yang cukup menyita perhatian beberapa kalangan, konsep jilbab menjadi begitu kontroversial baik terkait syari'atnya (wajib dan tidaknya), maupun rumusan bagaimana bentuk jilbab yang memenuhi standar syar'i. Pada dekade terakhir ini pula, fenomena wanita berjilbab di Tanah Air menjadi sebuah pemandangan yang umum dan familiar, yang ditunjukkan dengan meningkatnya jumlah wanita muslimah yang mengenakan jilbab dengan ekspresi dan mode jilbab yang beragam pula. Apa motivasi mereka mengenakan jilbab? Dan bagaimana mereka memahami konsep jilbab ditengah hiruk pikuk perdebatan konsep jilbab? Disinilah urgensi penelitian ini. Penelitian ini merupakan penelitian lapangan yang mencoba menangkap bagaimana pengetahuan awal yang diperoleh tentang konsep jilbab terkait syari'atnya, bagaimana hal tersebut dipahami, lalu dipraktikkan dan dimaknai kembali, serta apa yang melatarbelakangi lahirnya heterogenitas mode jilbab tersebut. Untuk itu santriwati Pondok Pesantren Nurul Ummah Kota Gede Yogyakarta menjadi pilihan peneliti sebagai objek penelitian untuk menguak beberapa hal di atas, beberapa hal yang ingin dikuak diantaranya. Pertama, Bagaimana santriwati Nurul Ummah memahami syari'at berjilbab dalam al-Qur'an. Kedua, bagaimana pengaruh pemahaman tersebut terhadap perilaku dan praktik berjilbab. Ketiga, apa faktor-faktor yang melatarbelakangi lahirnya ekspresi dan mode jilbab yang beragam di kalangan santriwati Nurul Ummah. Teknik pengumpulan data menjadi point penting dalam penelitian ini, ada tiga cara yang peneliti gunakan dalam pengumpulan data, pertama, observasi, terkait dengan metode observasi, disini peneliti mencoba mengamati bagaimana mode jilbab yang berkembang di kalangan santriwati Nurul Ummah. Kedua, wawancara mendalam, dengan cara menggunakan teknik snow-ball, yakni penggalian data melalui wawancara mendalam dari satu informan ke informan lainnya dan seterusnya sampai peneliti tidak menemukan informasi baru lagi, jenuh, “tidak berkualitas” lagi. Dan terakhir metode dokumentasi yang digunakan untuk memperoleh data-data yang terkait dengan profil pondok pesantren Nurul Ummah. Dengan pendekatan sosiologis dan fenomenologis peneliti mencoba melihat realitas sebagaimana yang tampak dan menggali informasi melalui ungkapan, perasaan, ide, maksud, pengalaman, pikiran mereka masing-masing. Dengan teori triad dialektis Peter L. Berger, eksternalisasi, objektivasi, internalisasi yang disebut Berger sebagai sosiologi pengetahuan, yang peneliti gunakan dalam melihat proses dialektis pembentukan pengetahuan, pengembangan pengetahuan dan bagaimana realitas pengetahuan dan pengalaman yang membentuk pandangan santriwati Nurul Ummah terhadap konsep dan syari'at jilbab. Hasil dari temuan lapangan penulis diantaranya, bahwa;Pertama, pemahaman santriwati Nurul Ummah terhadap jilbab, baik secara konsep maupun syari'at merupakan sebuah pemahaman yang berangkat dari pengetahuan yang telah terkonstruk dalam masyarakatnya. Pengetahuan ini berproses dan bertahap, dari lingkungan keluarga dengan pengetahuan yang sangat dasar 'bahwa jilbab merupakan syari'at'. Pada saat ini, mereka belum begitu sadar dan mengerti, lalu pengetahuan ini berkembang dalam proses belajar-mengajar dan lingkungan sosialnya. Melalui proses belajar-mengajar mereka mulai mengetahui dan mengerti konsep jilbab secara sadar. Pada proses inilah penulis melihat adanya/terjadinya proses eksternalisasi dalam memperoleh pengetahuan tentang konsep jilbab. Selanjutnya pengetahuan terus berkembang, sampai pada tahap mereka mengetahui bagaimana dalil dan ayat tentang jilbab, namun pemahaman tentang ayat ini bersifat tekstualis-skripturalis, hal ini dikarenakan bahwa 'jilbab merupakan ketentuan syar'i, yang pengetahuan tentang konsepnya sudah menjadi pengetahuan jamak dalam masyarakat kita, melalui sosialisai generasi ke generasi jilbab sudah menjadi faktasitas dan realitas sosial melalui pewacanaannya, disinilah adanya proses objektivasi. Sehingga keadaan seperti ini membuat masyarakat kita tidak terlalu peduli untuk menelaah ayat jilbab secara mendalam. Kedua, karena jilbab sudah menjadi suatu fakta yang terobjektivasikan, maka santriwati Nurul Ummah dengan proses internalisasi menangkap dan menyerap pengetahuan dan makna objektif tersebut, namun seiring dengan pengalaman dan praktik berjilbab mereka juga menemukan dan mengeluarkan maknanya sendiri, yang berbeda dengan makna objektifnya, walaupun makna subjektif ini tidak bisa dilepaskan begitu saja dari makna objektifnya. Disinilah pemahaman mereka terhadap konsep jilbab sangat mempengaruhi praktiknya, salah satu contoh; ketika mereka memahami lalu memaknai jilbab dapat memberikan rasa 'nyaman dan aman', hal ini akan mempengaruhi, jilbab seperti apa yang akan mereka kenakan yang bisa menunjang kenyamanan tersebut. Ketiga, adapun faktor-faktor yang melatarbelakangi ada dan beragamnya model jilbab di kalangan santriwati Nurul Ummah diantaranya: a. Produksi jilbab yang besar-besaran karena pengaruh modernitas, sehingga melahirkan mode jilbab beragam, membuat mereka bebas memilih sesuai selera, b. Terkait dengan tingkat kenyamanan, jilbab dipilih sesuai dengan kenyamanan yang diberikan jilbab ketika mengenakannya, c. Terkait dengan pemahaman, pemahaman tentang konsep jilbab mempengaruhi pemilihan model jilbab tertentu. Dengan teori resepsi, yang secara umum merupakan teori respon dan reaksi pembaca terhadap sebuah teks, disini penulis melihat bahwa fenomena praktik berjilbab di kalangan santriwati Nurul Ummah dan ragam ekspresi yang ditampilkan, merupakan respon dan penerimaan mereka terhadap ayat-ayat jilbab, baik secara langsung maupun tidak langsung, yang secara praktis pemahaman tersebut juga dipengaruhi oleh kultur, sosial-budaya yang mengitari kehidupan sosial mereka.

Item Type: Thesis (Masters)
Additional Information / Pembimbing: Pembimbing: Prof. Dr. Phil. H. M. Nur Kholis Setiawan, M.A
Uncontrolled Keywords: REALITA, SOSIAL, PEMAHAMAN, SYARI'AT, Pemahaman, Santriwati, Nurul Ummah, Berjilbab, al-Qur'an
Subjects: Aqidah Filsafat
UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta > Aqidah Filsafat
Divisions: Pascasarjana > Thesis > Agama dan Filsafat
Depositing User / Editor: S.kom Fatchul Hijrih
Date Deposited: 14 Feb 2013 15:40
Last Modified: 15 Apr 2015 08:06
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/7028

Actions (login required)

View Item View Item