KISAH-KISAH ISRA’ILIYYAT DALAM TAFSIR AL IBRIZ KARYA K.H. BISYRI MUSTHOFA (Studi kisah umat-umat dan para nabi dala kitab tafsir al Ibriz)

ACHMAD SYAEFUDIN, NIM. 99532956 (2003) KISAH-KISAH ISRA’ILIYYAT DALAM TAFSIR AL IBRIZ KARYA K.H. BISYRI MUSTHOFA (Studi kisah umat-umat dan para nabi dala kitab tafsir al Ibriz). Skripsi thesis, UIN SUNAN KALIJAGA.

[img]
Preview
Text (KISAH-KISAH ISRA’ILIYYAT DALAM TAFSIR AL IBRIZ KARYA K.H. BISYRI MUSTHOFA (Studi kisah umat-umat dan para nabi dala kitab tafsir al Ibriz) )
BAB I. V.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img] Text (KISAH-KISAH ISRA’ILIYYAT DALAM TAFSIR AL IBRIZ KARYA K.H. BISYRI MUSTHOFA (Studi kisah umat-umat dan para nabi dala kitab tafsir al Ibriz) )
BAB II. III. IV.pdf - Published Version
Restricted to Repository staff only

Download (3MB)

Abstract

Dalam perkernbangan tafsir di Indonesia, para ulama daerah berusaha menafsirkan A1-Qur’an dengan bahasa daerah mereka masing-masing melihat tidak semua masyarakat paham akan Bahasa Indonesia (Melayu) dengan baik dan benar. Keprihatinan inilab yang mernbangkitkan semangat ulama lokal daerah untuk menyusun kitab tafsir dengan bahasa daerah masing-masing, di antaranya adalah KH Bisyri Musthofa (Rembang) yang menyusun kitab tafsir A1-Ibriz yang menggunakan huruf arab pegon. Kitab yang berjudul lengkap A1-IbrIz lima’rifati Tafs.Ir al-Qur’än al-’AzIz mi mampu menjawab tuntutan masyarakat Jawa tentang sebuah kitab yang mampu mereka pahami dengan mudah. Apalagi Bisyri menulis kitabnya mi dengan bahasa yang lugas yang mudah dipahami santrinya khususnya dan masyarakat Jawa pada umumnya. Ketika ia menafsirkan kisah-kisah A1-Qur’an pun, Bisyri berusaha menceritakannya dengan jelas, sehingga dia banyak menukil cerita-cerita Isrä’T1iyyat dalam kitabnya mi. Al—Qur’an sendiri dalam menceritakan kisah— kisahnya hanya sebatas gambaran-garnbaran umum saja atau tidak merinci kisahnya. Maka Bisyri menerangkannya dengan mengambil cerita Isrä’Iliyyãt yang sifatnya memang bercerita secara detail, seperti nama pelaku, tempat, dan waktu terjadinya kisah. Oleh karena itu, penulis mencoba mengangkat tema mi melihat bahwa cerita Isrã’iliyyãt merupakan cerita yang tidak berasal dan sumber-sumber Islam yang keberadaannya dalam penafsiran masih dalam perdebatan para ulama al-Qur’an terutama dalam hal maqbul atau mardudnya riwayat tersebut. Maka penulis mencoba memaparkan hagaimana Bisyri menafsirkan ayat-ayat qishshoh yang disertai cerita Isrã’Iliyyãt. Dengan mendeskripsikan penafsiran Bisyri terhadap ayat-ayat qishoh, kémudian menganalisisnya dengan membEndingkan dengan penafsiran-penafsiran yang ada, maka dapat diketahui bahwa Bisyri berusaha menjelaskan penafsiran ayat-ayat qishshoh tentang para nabi dan umat terutama yang berhubungan dengan kehidupan dan perkembangan bangsa Bani Israil (Yahudi) dengan menukilkan cerita Isrä’i1iyyt. Selain itu tema cerita Isrã’Iliyyãt yang ada hanya berupa sejarah ataupun hikmah dan bukan hal hukum ataupun aqidah, sedangkan tentang kesesuaian dengan akal dan syari’at, cerita— cerita tersebut termasuk maqbul dan maskut ‘anhu dan tidak ditemukan yang mardud, karena Bisyri berhati-hati dalam menukilkan cerita Isrã’Iliyyãt, meskipun mayoritas tidak dicantumkan asal riwayat tersebut.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Uncontrolled Keywords: ISRA’ILIYYAT, TAFSIR AL IBRIZ
Subjects: Tafsir Hadist
Divisions: Fakultas Ushuludin dan Pemikiran Islam > Tafsir Hadist (S1)
Depositing User / Editor: Dra. Irhamny
Date Deposited: 08 Oct 2013 15:08
Last Modified: 22 May 2015 08:46
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/9351

Actions (login required)

View Item View Item