MAKNA TRADISI RITUAL BAKAR TONGKANG MASYARAKAT TIONGHOA DI TENGAH MASYARAKAT MUSLIM DI BAGAN SIAPIAPI KABUPATEN ROKAN HILIR PROPINSI - RIAU

MAKMUR SARAGIH - NIM. 02520978, (2008) MAKNA TRADISI RITUAL BAKAR TONGKANG MASYARAKAT TIONGHOA DI TENGAH MASYARAKAT MUSLIM DI BAGAN SIAPIAPI KABUPATEN ROKAN HILIR PROPINSI - RIAU. Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

Full text not available from this repository.

Abstract

ABSTRAK Bakar tongkang yang dilakukan oleh warga Tionghoa di Bagan Siapiapi merupakan kegiatan tradisi yang cukup unik karena selalu meriah, kegiatan ini hanya ada di Bagan Siapiapi. Di samping itu, kegiatan yang banya menelan biaya ini dilaksanakan di tengah-tengah warga muslim sebagau penduduk mayoritas. Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut. Apa makna ritual bakar tongkang bagi warga Tionghoa di Bagan Siapiapi? Bagaimana sikap warga muslim terhadap ritual bakar tongkang di Bagan Siapiapi? Penelitian ini adalah penelitian lapangan denagan menggunakan pendekatan fenomenologi. Adapun kerangka teori yang dipakai adalah teori tentang amp;#8216;agama dan ritual keagamaan' dan teori tentang amp;#8216;sikap', subjek dalam penelitian ini adalah warga Tionghoa dan warga muslim Bagan Siapiapi. Kegiatan bakar tongkang ini dimaksudkan sebagi bentuk pernyatan syukur atas dewa Kie Ong Ya (dewa laut) dengan melakukan pembakaran sebuah tongkang (kapal) yang sudah didoakan oleh seorang tanki. Dewa Kie Ong Ya sendiri merupakan penguasa lautan yang diyakini oleh warga Tionghoa telah banyak memberikan peranan penting hingga mereka sampai menemukan kota Bagan Siapiapi. Ritual ini dilaksanakan pada tanggal 15, 16 bula 5 (Go Ge Cap Lak) tahun Cina (Imlek) tepat pada hari ulang tahun dewa laut. Meskipun warga Tionghoa yang beraliran Tridarma di Bagan Siapiapi merupakan warga minoritas, dalam kesehariannya mereka berhubungan baik secara sosial dengan warga muslim, apalagi di pesta ritual ini banyak warga muslim mengais rezeki dengan menjual beberapa peralatan sembahyang yang digunakan saat proses ritual berlangsung. Dari penelitian ini dapat disimpulkan bahwa makna kegiatan ritual bakar tongkang oleh warga Tionghoa adalah untuk menggalang solidaritas sesama etnis Tionghoa pada umumnya dan di Bagan Siapiapi pada khususnya. Kemudian makna lain menurut tokoh agama warga Tionghoa adalah untuk menjalin persaudaraan antar sesama umat manusia. Adapun sikap warga muslim (dalam hal ini diwakili oleh took agama) terhadap ritual bakar tongkang adalah bersimpatik dan ikut berpartisipasi sebagai kapasitas sebagai muslim dan partisipasi itu masih dalam lingkup hubungan interaksi sosial bukan dalam kegiatan aqidah dan ibadah. br br

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Pembimbing : Ahmad Muttaqin, M.Ag. MA.
Uncontrolled Keywords: Tradisi Ritual, Bakar Tongkang, Tionghoa
Depositing User / Editor: Users 1 not found.
Last Modified: 04 May 2012 16:40
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/986

Actions (login required)

View Item View Item