RASIONALITAS DAN TRADISIONALISME PEREMPUAN MINANGKABAU DALAM KETAHANAN RUMAH TANGGA (STUDI ISTRI NARAPIDANA DI KABUPATEN TANAH DATAR SUMATERA BARAT)

Yulmitra Handayani, NIM.: 18203010023 (2020) RASIONALITAS DAN TRADISIONALISME PEREMPUAN MINANGKABAU DALAM KETAHANAN RUMAH TANGGA (STUDI ISTRI NARAPIDANA DI KABUPATEN TANAH DATAR SUMATERA BARAT). Masters thesis, UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA.

[img]
Preview
Text (RASIONALITAS DAN TRADISIONALISME PEREMPUAN MINANGKABAU DALAM KETAHANAN RUMAH TANGGA (STUDI ISTRI NARAPIDANA DI KABUPATEN TANAH DATAR SUMATERA BARAT))
18203010023_BAB I _BAB_TERAKHIR_DAFTAR_PUSTAKA (FILE I ).pdf - Published Version

Download (3MB) | Preview
[img] Text (RASIONALITAS DAN TRADISIONALISME PEREMPUAN MINANGKABAU DALAM KETAHANAN RUMAH TANGGA (STUDI ISTRI NARAPIDANA DI KABUPATEN TANAH DATAR SUMATERA BARAT))
18203010023_BAB II_S.D_SEBELUM_BAB_TERAKHIR (FILE II ).pdf - Published Version
Restricted to Registered users only

Download (7MB) | Request a copy

Abstract

Menyoal adat Minangkabau dengan kekerabatan matrilinealnya selalu manarik untuk ditelisik. Sebagai sumber kearifan yang tinggi (the ultimate source of wisdom) perempuan Minangkabau memegang tampuk peradaban sekaligus penjamin eksistensi ketahanan adat matrilinealnya. Tidak berlebihan rasanya menjadikan perempuan sebagai simbol keagungan sistem ini yang telah berkontribusi dalam membentuk dan membangun identitas masyarakat Minangkabau. Faktualnya, otoritas yang dimiliki oleh perempuan Minangkabau tidak serta merta mampu menjadi dasar pijakannya untuk bertindak atau mengambil keputusan, sebagaimana potret fenomena istri di Kabupaten Tanah Datar Sumatera Barat ini yang tetap mempertahankan rumah tangganya bersama suami narapidana. Berangkat dari hal tersebut, penelitian ini ingin melihat bentuk pertahanan serta alasan-alasan istri yang tetap mempertahankan rumah tangganya. Setidaknya untuk menjawab pertanyaan tersebut, penelitian ini menggunakan pendekatan sosiologi hukum dengan kerangka konseptual tindakan sosial Max Weber yang dibagi kedalam empat polaritas tindakan, pertama tindakan tradisional, kedua tindakan rasionalitas instrumental, ketiga tindakan afektif dan yang terakhir adalah tindakan rasionalitas nilai. Di akhir konsep akan memaparkan rasional dan non-rasional dari tindakan. Sedangkan teori lainnya yang juga beririsan untuk melacak lebih lanjut sosio-kultural dari pemikiran informan digunakan teori sosiologi pengetahuan. Penelitian ini merupakan penelitian lapangan (field research) yang memotret secara mendalam fenomena para istri sebagai data primer dan didukung oleh literatur-literatur lain sebagai data sekunder. Penelitian ini menemukan bentuk pertahanan istri narapidana yang mempertahankan rumah tangganya dengan dua bentuk, pertama istri mengambil beban ganda (double bourdan). Keadaan suami narapidana juga menunut istri turut mengambil peran dalam menjadi kepala rumah tangga yang satu diantaranya berkewajiban mencari nafkah untuk penghidupan anak dan suami di dalam penjara. Kedua melibatkan keluarga luas dengan mencari dukungan materi maupun non-materil. Mengingat peran mamak terhadap dunsanak dan kemanakannya dengan memberikan perlindungan juga bimbingan atas segala yang diadukan kepadanya. Bentuk pertahanan ini pengejewantahan dari konsep pernikahan itu sendiri, yaitu mu’asyarah bil ma’ruf dalam relasi suami istri. Itu artinya, adanya sebuah fleksibilitas hak dan kewajiban suami istri yang berarti adanya kesalingan dan kerja sama terhadap upaya mempertahankan rumah tangga. Selanjutnya ditemukan alasan-alasan istri mempertahankan rumah tangga bersama suami narapidana yang terdiri dari: pertama tindakan tradisional yang kecendrungannya berdasarkan kebiasaan dan kesakralan adat Minangkabau. Kedua tindakan rasionalitas instrumental yang dimana isteri narapidana tersebut memiliki pertimbangan secara sadar (tanggungan anak, usia lanjut dan orientasi ekonomi). Ketiga tindakan rasionalitas nilai yang meyakini nilai-nilai secara keagamaan atau nilai etis menjadi tolak ukur dan keempat tindakan afektif yang hanya berfokus kepada emosional saja. Terkait aspek nalar dominasi pemahaman istri narapidana dengan konteks sosio-kultural di Minangkabau ini dipengaruhi oleh adanya pelanggengan sebuah tatanan ketahanan adat yang masih eksis dalam masyarakat Minangkabau, yaitu penguatan eksistensi ketahanan keluarga di Minangkabau dengan basis kaum.

Item Type: Thesis (Masters)
Additional Information: Pembimbing: Dr. Ahmad Bunyan Wahib, M.Ag.,MA
Uncontrolled Keywords: Minangkabau, Istri, Narapidana, dan Tindakan Sosial
Subjects: Gender
Hukum Adat
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Magister Ilmu Syari'ah (S2)
Depositing User: Muh Khabib SIP.
Date Deposited: 14 Apr 2022 13:59
Last Modified: 14 Apr 2022 14:04
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/50498

Share this knowledge with your friends :

Actions (login required)

View Item View Item
Chat Kak Imum