AL SYAWADZ AL NAHWIYAH WA AL SHARFIYAH FI HASYIYAH AL SHABBAN ALA AL ASYMUNI

Ali Burhan, NIM.: 1630016041 (2020) AL SYAWADZ AL NAHWIYAH WA AL SHARFIYAH FI HASYIYAH AL SHABBAN ALA AL ASYMUNI. Doctoral thesis, UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA.

[img]
Preview
Text (AL SYAWADZ AL NAHWIYAH WA AL SHARFIYAH FI HASYIYAH AL-SHABBAN ALA AL-ASYMUNI)
1630016041_BAB-I_BAB-V_DAFTAR-PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (5MB) | Preview
[img] Text (AL SYAWADZ AL NAHWIYAH WA AL SHARFIYAH FI HASYIYAH AL-SHABBAN ALA AL-ASYMUNI)
1630016041_BAB-II_sampai_SEBELUM-BAB-TERAKHIR.pdf - Published Version
Restricted to Registered users only

Download (17MB) | Request a copy

Abstract

Penilaian atas keanehan, ketidakcukupan, atau kekurangan dalam studi gramatikal dan morfologis muncul sebagai akibat dari keketatan. Studi visual dalam menetapkan aturan berdasarkan analogi dalam kesimpulan, dan ini adalah kebalikan dari apa yang telah dikatakan Aliou Alkufion. Banyaknya bukti yang fasih mungkin tidak menunjukkan kebolehan pengukurannya, melainkan bahwa itu adalah bahasa sehari-hari. Mendengar, dan bahwa aturan homoseksualitas tidak boleh terpengaruh oleh fitnah yang tidak bermoral dari penelitian ini antara: Tata bahasa untuk kedatangan bukti yang fasih dengan analogi dan pendengaran yang menunjukkan penerimaan ini dalam analogi, serta Fenomena ini berbeda dari banyak pengukuran umum, mungkin berbeda dalam hal bukti yang diturunkan darinya Dari kata-kata fasih, ada sedikit perbedaan dengan wajah yang sesuai, jadi fasih. Terhadap latar belakang ini, Jelas bahwa masalah penelitian berkisar pada mengutip apa yang tidak memancar dari penggunaan linguistik secara gramatikal. dan secara morfologis. Latar belakang dari kajian tentang anomali gramatikal dan morfologi ini mengundang peneliti untuk mengkajinya lebih jauh Linguistik standar berisi pengukuran dan penjelasan melalui referensi Sabban untuk anomali di Hashito di Ashmouni. Pertanyaan penelitian tesis ini terangkum dalam tiga jenis, yaitu: Pertama: Mengapa ada hukum? Al-Sabban tentang keanehan masalah gramatikal dan morfologi di Hashito tentang Al-Ashmouni?Dan kedua: Bagaimana? Al-Sabban mencari bukti yang fasih dan menghubungkannya dengan sindiran gramatikal dan morfologis yang abnormal? Dan ketiga: Apa syarat-syarat bukti yang menjadi dasar aturan anak laki-laki dengan kelainan gramatikal dan morfologis? Adapun pendekatan yang peneliti tuju dalam tesis ini meliputi langkah-langkah yang beberapa di antaranya bersifat singkat Petunjuk gramatikal dan morfologis tentang apa yang disebut Elio al-Sabban dengan kelainan, dan menghubungkan pertanyaan yang dia rujuk Al-Sabban dengan anomali dengan mempersiapkan diri memasuki dalasala Al-Dardar, penelitiannya dari aspek tata bahasa yang abnormal dan morfologi, dan menyebutkan wajah yang tunduk pada anomali, yang merupakan pengukuran fasih umum dari kontrol standar XVII Yang disebutkan dalam semua pertanyaan, dan dia menyebutkan bukti dan bukti dalam anomali yang disebutkan dan dijelaskan oleh Al-Sabban Dan keanehan Joe dengan komentar dan komentar di setiap Aldsalah. Peneliti membagi setiap pertanyaan tata bahasa Morfologi yang tidak normal itu terbagi menjadi dua bagian besar, yaitu bagian yang mengembang di hari Sabban beserta penjelasannya, dan bagian yang tidak mengembang di dalamnya. Setiap bagian memiliki lima masalah seperti yang disebutkan di atas. Setelah mempelajari pertanyaan-pertanyaan sebelumnya, peneliti menyimpulkan jawaban dari pertanyaan pertama: Al-Sabban memerintah sebagai aneh di sebagian besar petunjuk tata bahasa dan morfologi karena dia adalah pengikut referensi Al-Ashmouni untuk Anomali kecuali dalam beberapa kasus, karena mereka mungkin bertentangan dalam penalaran dan analogi, dan mereka mungkin terganggu Advokasi antara kebolehan dan kebolehan berdiri di depan perbedaan ahli tata bahasa tanpa memberikan preferensi, dan suatu posisi boleh berdiri Komentator kritis Al-Datnabo dalam aturan keanehan yang terkandung dalam teks Ashmouni. Pada pertanyaan kedua: Al-Sabban tidak menambahkan bukti yang dia kutip Al-Ashmouni untuk Taq'id, dan bahwa kesimpulan dengan bukti dalam kesimpulan tata bahasa lebih dari kesimpulan dalam Kesimpulan morfologis, dan hukum keganjilan dengan memperpendek bukti yang tidak diketahui lebih dari satu hukum Anomali itu didasarkan pada bukti yang fasih, karena itu bagi orang-orang muda untuk tabah mendengarkan dan membatasi diri untuk itu, bukan Diperbolehkan untuk mengukur saya dalam pidato yang fasih. Demikian juga, perlu untuk menghasilkan bukti dalam bacaan dan pengamatan Tentang pendapat yang tepat dari ahli tata bahasa dan mengetahui detail doa untuk menghindari kekacauan dan kontrol di atas standar tetap. Dan pada pertanyaan ketiga: Bukti yang menjadi dasar komentar Al-Sabban tentang homoseksualitas Tata bahasa dan morfologi yang dirujuk Elio Ashmouni sebagian besar menanggapi kekejaman pepatah tersebut. seperti Anda mungkin Bukti yang dikutip Al-Ashmouni dalam mengatakan kelainan pada masalah khusus tata bahasa dan morfologi Komentar Al-Sabban tidak termasuk dalam komentar yang benar, dan komentar Al-Sabban mungkin juga tidak memiliki apa yang dia katakan Al-Ashmouni dari kesaksian apa yang membuktikan penerimaan itu dalam kata-kata orang Arab. Sebaliknya, kemartiran ini didasarkan pada penjelasan dan pengukuran retracement

Item Type: Thesis (Doctoral)
Additional Information: Promotor: Prof. Dr. H. Machasin, MA dan Dr. H. Sukamta, MA.
Uncontrolled Keywords: Ashmouni, Gramatika, Bahasa Arab
Subjects: Kesusastraan Arab > Bahasa dan Sastra Arab - Analisis Teks
Divisions: Pascasarjana > Disertasi > Study Islam
Depositing User: Muh Khabib SIP.
Date Deposited: 24 Jun 2022 13:38
Last Modified: 24 Jun 2022 13:38
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/51404

Share this knowledge with your friends :

Actions (login required)

View Item View Item
Chat Kak Imum