AL NA'T FI KITAB AL GHULU WA ATHARUH FI AL IRHAB WA IFSAD AL MUJTAMA' LI AL SAYYID MUHAMMAD IBN ALWIY AL HASANIY TUWUFI SANAH 1425 H

AHMAD SIRFI FATONI, NIM. 13110105 (2017) AL NA'T FI KITAB AL GHULU WA ATHARUH FI AL IRHAB WA IFSAD AL MUJTAMA' LI AL SAYYID MUHAMMAD IBN ALWIY AL HASANIY TUWUFI SANAH 1425 H. Skripsi thesis, UIN Sunan Kalijaga.

[img]
Preview
Text (AL NA'T FI KITAB AL GHULU WA ATHARUH FI AL IRHAB WA IFSAD AL MUJTAMA' LI AL SAYYID MUHAMMAD IBN ALWIY AL HASANIY TUWUFI SANAH 1425 H)
13110105_BAB-I_IV-atau-V_DAFTAR-PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (3MB) | Preview
[img] Text (AL NA'T FI KITAB AL GHULU WA ATHARUH FI AL IRHAB WA IFSAD AL MUJTAMA' LI AL SAYYID MUHAMMAD IBN ALWIY AL HASANIY TUWUFI SANAH 1425 H)
13110105_BAB-II_sampai_SEBELUM-BAB-TERAKHIR.pdf - Published Version
Restricted to Registered Academicians of UIN Sunan Kalijaga Only

Download (2MB)

Abstract

Na‟at merupakan salah satu kajian terpenting dalam ilmu nahwu. Na‟at menurut maknanya dibagi dua yaitu na’at haqiqi dan sababi. Na’at haqiqi yaitu na‟at yang menunjukkan sifat yang ada pada man’utnya, sedangkan na’at sababi yaitu na‟at yang menunjukkan sifat pada lafadz setelahnya di mana lafadz tersebut ada kaitannya dengan man‟ut. Adapun na‟at menurut lafadznya dibagi tiga yaitu na’at mufrod, na’at jumlah dan na’at syibih jumlah. Na‟at dalam penelitian ini merupakan objek formal bagi peneliti. Adapun objek materialnya yaitu kitab karangan Sayyid Muhammad bin „Alawi yang berjudul “Al-Ghuluwwu wa Atsaruhu fi al-Irhab wa Ifsadi al-Mujtama”. Buku ini sangat penting untuk dikaji dengan pendekatan nahwu karena untuk meminimalisir pemahaman yang keliru oleh orang-orang awam yang disebabkan minimnya pengetahuan mereka tentang kaidah-kaidah bahasa Arab khususnya tentang kaidah na‟at. Latar belakang peneliti yaitu jika man‟ut terdiri dari mudhof dan mudhof ilaih, apakah na‟at tersebut mengikuti mudhof atau mudhof ilaih atau keduaduanya secara bersamaan? Apakah mengikutinya berdasarkan makna dari keduanya atau salah satu dari keduanya dan apakah mengikutinya berdasarkan i’rab dari keduanya atau salah satu dari keduanya, contoh: .وقواعذُ مُناهجنا اُلأولى Problem lain yaitu ada beberapa kata yang mana lafadznya mufrod tetapi maknanya jamak ) قوم، بُعض، أُهل (, apakah na‟at mengikuti man‟utnya dari segi lafadz atau makna? Dan mana yang lebih baik mengikuti lafadz atau makna? Contoh: بل إُنَّ مُه اُلغلو اُلظاهر وُصفَ بُعضِ أُهل اُلسوك وُالتربيت اُلمنخرطيه فُي اُلعبادة , dan juga apakah المنخرطيه menyifati بعض atau أهل . Ada juga problem lain yaitu tentang al-man’ut al-mahdzuf. Adapun solusinya adalah dengan melihat konteks kalimat sebelum dan setelahnya serta menganalisis kasusnya dengan membandingkan terhadap kaidah nahwu yang telah dibakukan. Penelitian ini merupakan penelitian kepustakaan dan bersifat deskriptif analisis. Peneliti juga memakai metode sampling untuk memudahkan pengklasifikasian dalam penelitiannya. Berdasarkan pengamatan peneliti na’at haqiqi berjumlah 440 buah, na’at sababi 3 buah, na’at mufrod 372 buah, na’at jumlah 28 buah dan na’at syibih jumlah 40 buah.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information / Pembimbing: Dr. H. SUKAMTA, MA
Uncontrolled Keywords: AL NA'T, KITAB AL GHULU WA ATHARUH FI AL IRHAB WA IFSAD AL MUJTAMA' LI AL SAYYID MUHAMMAD IBN ALWIY AL HASANIY
Subjects: Kesusastraan Arab
Divisions: Fakultas Adab dan Ilmu Budaya > Bahasa dan Sastra Arab (S1)
Depositing User / Editor: Sugeng Hariyanto, SIP (sugeng.hariyanto@uin-suka.ac.id)
Date Deposited: 31 Mar 2017 06:54
Last Modified: 31 Mar 2017 06:54
URI: http://digilib.uin-suka.ac.id/id/eprint/24853

Actions (login required)

View Item View Item